Tuesday, 16 July 2024, 17:28

? edisi 030/tahun I (13 Jumadil Awwal 1429 H/19 Mei 2008)

Minggu lalu kamu-kamu yang punya ponsel mungkin sem-pet ketar-ketir. Pasalnya, beredar isu penyantetan lewat SMS. Sahibul isu bilang kalo si penerima membaca SMS itu maka layar ponselnya bakal meme-rah dan kemudian si pemba-canya bakal pingsan bahkan mati. Terang aja siapa yang kagak takut dapat kabar kayak gitu.

Banyak pengguna ponsel kemudian minta kejelasan soal SMS itu kepada pemerintah. Apalagi isu SMS santet itu sampai ngebawa-bawa nama sebuah operator seluler yang baru beroperasi. Wah, akhirnya pemerintah turun tangan dan para operator ponsel pun ngasih penjelasan kalo SMS itu aman dan nggak berbahaya buat manusia.

Alhamdulillah, dalam itungan hari, akhirnya isu SMS santet itu berakhir. Ternyata pelakunya seorang remaja yang iseng ngirim SMS berisi ancaman santet kepada teman-temannya. Entah gimana ceritanya SMS itu ke-forward ke banyak orang en jadinya bikin geger. Si remaja itu akhirnya diciduk kepolisian untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Negeri iseng

Bukan sekali dua kali kejadian iseng bikin susah banyak orang. Kalau dulu para pelaku surat kaleng, yakni surat yang kagak jelas siapa pengirimnya, kini berkat kecanggihan teknologi keisengan itu pake telepon atawa SMS. Yang paling sering telepon en SMS gelap itu berisi ancaman bom lewat SMS. Mall, gedung perkantoran swasta, kantor pemerintah sampe sekolahan pernah diancam bom lewat SMS. Yang paling parah ketika ada orang ngirim ancaman bom itu ke rumah sakit. Kebayang kan, kayak apa paniknya pasien, dokter, en perawat ketika tempat mereka diancam bakal diledakkin. Untung aja para jenazah yang ada di kamar mayat nggak ikutan panik. Wacks!

Ngomongin soal iseng, keisengan orang di sekitar kita emang macem-macem. Ada yang suka iseng mencet bel rumah orang terus kabur, ngumpetin sendal temen waktu sholat di masjid, iseng mesen makanan pake layanan antar tapi dengan alamat palsu, sampai yang bikin laporan palsu ke nomor pemadam kebakaran. Tujuannya, apalagi kalo pengen ketawa-ketawa dari ngerjain orang.

Menghibur diri sih sah-sah aja. Tapi kalo iseng itu ternyata udah bikin susah orang lain, apalagi masyarakat, nah itu namanya keterlaluan. En kayaknya keisengan orang – khususnya remaja – makin hari makin ngawur. Bayangin aja, siapa yang nggak bakal panik mendengar tempat kerjanya mau dibom. Gimana juga tegangnya aparat keamanan mengamankan tempat kejadian. Iseng bin usil kayak gitu terang aja bikin susah banyak orang.

Keisengan yang ngawur dan bikin urat syaraf tegang juga jadi tontonan di layar kaca. Sebagian emang udah nggak nongol lagi, tapi muncul lagi yang lain. Sebut aja acara yang pernah tayang macam Paranoid, Emosi, MOP (Mbikin Orang Panik), dll. Acara-acara itu abis-abisan ngerjain orang sampai takut setengah mati atau marah banget. Sampai akhirnya beberapa tahun silam ada acara yang kena batunya, yakni seorang polisi dipecat dari jabatannya karena ikutan dalam acara itu. Nah, kalo udah begini nggak lucu lagi kan jadinya.

Tayangan-tayangan iseng dan usil itu intinya adalah bikin “penonton tertawa di atas derita orang lain”. Menurut pengamat pertelevisian dan sosial kemasyarakatan, tayangan macam itu bikin empati kita pada orang lain jadi tipis. Tahu kan apa itu empati? Yang jelas bukan singkatan empal ama ati. Empati itu artinya adalah turut merasakan apa yang dirasakan orang lain. Misalnya nih, kita ikutan sedih manakala ngeliat orang lain ketiban musibah. Juga merasa susah ketika ngeliat orang lain kesusahan.

Nah, gimana kita bisa berempati pada orang lain, kalo kita justru dibikin supaya ketawa ngeliat orang lain dikerjain. Yang ada, masyarakat malah ketularan untuk ngerjain orang lain demi kepuasan diri sendiri. Termasuk telepon dan SMS gelap yang menurut mereka sih untuk bercanda. Kalo kita udah nggak lagi punya empati, wah kita nggak bakal sungkan lagi menjadikan penderitaan orang lain sebagai bahan tertawaan kita. Bukan cuma itu, perbuatan yang lebih ?kejam’ lagi bisa juga dilakukan. Apa? Vandalisme! Ih, apaan tuh?

Vandalis

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, vandalisme artinya adalah perbuatan merusak dan menghancurkan hasil karya seni dan barang berharga lainnya (keindahan alam dsb.).

So, kalo udah nggak punya perasaan sama orang lain, maka nggak cuma bernafsu ngerjain orang lain, tapi juga kepengen rusak barang orang. Nah, kelakuan macam ini juga yang kayaknya ampir jadi budaya di tanah air. Coba deh itung, berapa fasilitas umum yang rusak di sekitar kita; corat-coret di tembok, telepon umum yang jebol, pintu dan jendela kereta yang rusak, traffic light yang dirusak, dsb.

Tengok juga kelakuan brutal para suporter sepakbola kita. Meski ada juga yang tertib, tapi masih lebih banyak yang suka rusuh. Jangankan kalah, kalo menang aja suka pada ngamuk. Mau fasilitas di stadion, kendaraan pribadi apalagi kendaraan umum seperti bus dan kereta sering jadi sasaran pengrusakan penonton. Belum lagi kebiasaan tawuran antar suporter. Wuih, pokoknya ngeri banget deh.

Terus nih, pencurian sarana-sarana umum yang penting, cukup sering terjadi lho di tanah air. Pencurian kabel telepon, motong saluran air PAM, bahkan pernah kejadian menara listrik digergaji oleh orang nggak bertanggung jawab.

Yang lebih parah, nggak sedikit orang yang ngerjain itu semua, nggak mikirin keselamatan orang lain. Mungkin kamu masih inget kasus pencurian peralatan sinyal milik PT Kereta Api Indonesia, juga pencurian baut-bautnya, sampai motong rel kereta api. Demi duit yang kayaknya nggak seberapa, ada lho orang yang tega ngerusak milik umum en mengancam ratusan nyawa orang lain.

Emang sih, sebagian pengrusakan itu ada yang bermotif ekonomi. Di jaman krisis kayak gini, kalo perut udah laper, apapun digasak. Apalagi BBM udah bakal dinaikkan ama pemerintah, makin banyak aja orang dibikin sengsara ama penguasa. Sayangnya, pelakunya hanya mikirin perut mereka sendiri, tapi lupa ama nyawa orang lain. Betul kata Imam Ali ra., “Kemiskinan itu dekat pada kekufuran.”

Tapi, ada juga pengrusakan itu karena iseng belaka. Di Lampung, pernah kejadian rangkaian gerbong kereta api terputus karena sambungannya sengaja dilepas oleh sejumlah remaja iseng. Akhirnya rangkaian yang lepas itu ditabrak kereta yang berada di belakangnya.

Kalo kamu pengguna jasa kereta api – seperti Kereta Listrik Jakarta-Bogor -, suka ada aja orang di luar kereta yang iseng melem-pari kereta. Ada yang pake telor busuk, adakalanya batu juga ikutan ngelayang. Zwing! Pletak! Kebayang kan kalo tuh batu kena kepala penumpang. Nggak cuma benjol, tapi bisa bikin kepala bocor dan pastinya berdarah-darah.

Lagi sakit

Bro en Sis, bercanda dengan orang lain untuk menghibur diri boleh-boleh aja. Rasulullah saw. acapkali bercanda bersama para sahabat atau keluarganya. Beliau juga pernah lho berkata pada seorang nenek bahwa di surga tak ada orang lansia (lanjut usia). Ketika nenek itu bersedih, Rasulullah saw. lalu menjelaskan bahwa di surga semua orang dikembalikan pada usia muda.

Bercanda yang dilakukan Rasullah saw. tujuannya untuk menghibur diri juga menambah keakraban. Bukan untuk bikin malu orang lain apalagi bikin takut. Kalo sampai bikin orang lain takut, itu mah udah dzalim. Dan umat Islam kudu menjauhinya.Rasulullah saw. bersabda: “Seorang muslim adalah yang sesama muslim selamat dari gangguan lidah dan tangannya.” (HR Bukhari-Muslim)

Juga sabdanya, “Sesungguhnya orang yang paling jelek kedudukannya di sisi Allah adalah orang yang dijauhi manusia karena takut akan kejahatannya (kekasarannya)” (Muttafaq ?alayhi)

Perlu dicatet juga, bercanda tujuannya bukan untuk “bahagia di atas derita orang lain”. Malu deh kalo jadi orang Islam kalo sampai tega berbuat kayak begini. Sabda Nabi saw. “Engkau tidak boleh menampakkan gembira atas kesusahan yang menimpa saudaramu. Bisa jadi Allah akan memberi rahmat kepadanya dan memberikan ujian kepadamu.” (HR at-Tirmidzi)

Dalam bercanda juga pantang untuk berbohong. Bohong bin bokis itu kejahatan di mata Allah dan manusia. Sabda Nabi saw.:“Kalian harus menjauhi dusta, karena dusta akan bersama dengan kejahatan, dan keduanya ada di neraka.” (HR Ibnu Hibban)

Jangan lupa, berbohong itu juga termasuk tanda-tanda kemunafikan. Hii…mau disebut munafik? Nggak lha yaw. Berbohong itu ya termasuk di dalamnya lewat surat kaleng, SMS, telepon gelap, atau email.

Dalam Islam, pelaku iseng kayak begitu, pantas masuk pengadilan dan diganjar hukuman yang setimpal. Apalagi kalo sampai memba-hayakan orang lain. Pokoknya kudu ditumpas, pas, pas! Sampe ke akar-akarnya deh!

Apa yang sekarang ini marak; iseng dengan berbohong – apalagi ngebohongin banyak orang -, nakut-nakutin orang lain pake ancaman, atau ngerusak fasilitas umum maupun pribadi, adalah sebagian tanda kalo bangsa ini lagi ?sakit’. Penyebabnya apalagi kalo bukan sekularisme, pemisahan agama dari kehidupan. Virus sekularisme ini bikin orang nggak lagi mikir bahwa Allah Maha Melihat dan bakal membalas semua perbuatan hamba-hambaNya. Mereka mikir, kalo Allah nggak bakal tahu perbuatan mereka karena tersembunyi. Mereka juga mikir kalo nggak bakal ada balasan dari Allah. Padahal mah Allah Swt. berfirman (yang artinya): “Jika ada padamu sesuatu sebesar biji sawi berada di dalam batu, atau di langit, atau di bumi maka Allah akan membalasnya. Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.” (QS Luqman [31]: 16)

Sekularisme juga bikin banyak jadi kapitalis. Nah, salah satu ciri kapitalis adalah suka mengeksploitasi kesusahan orang lain, and then tertawa di atasnya. Derita orang dianggap komoditi yang layak jadi tontonan bahkan dijadikan duit alias diperdagangkan.

So, SMS ?santet’ itu bukanlah yang terakhir yang bakal mengguncang banyak orang. Selama umat muslim di Indonesia masih betah dengan sekularisme-kapitalisme, selama itu pula teror keisengan en keusilan bakal terus ada. Itu hanya bisa diberantas dengan ngeberantas dulu biangnya; sekularisme en kapitalisme.

Buat kita-kita, nggak pantes deh bikin orang lain susah lalu kita hepi di atasnya. Itu ciri kaum kapitalis, Bro! bukan ciri seorang muslim. Percaya deh! [iwan januar]

5 thoughts on “Bangsa Iseng bin Usil

  1. emang aneh bangsa ini…!!!
    “sms santet” atau apapun itu ternyata lebih memberikan pengaruh/efek ketakutan yang amat sangat dibandingkan ayat-ayat ALLAH yang berisi ancaman bagi hambaNYA apabila tidak mau menerapkan Syari’atNYA…

    Ancaman/”punishment” yang banyak kita dapati dalam Firman ALLAH (AlQur’an)… [azabNya yang sangat pedih, ancaman dimasukkan ke dalam neraka dll… jika kita tidak mentaati Syari’atNya]… sepertinya hanyalah dianggap ‘angin lalu’ saja…
    apa kata dunia…!!!??? aneh bin ajaib…???

    Wallahu a’lam…

  2. ass wr wb
    duuh… ni bangsa ud pada ilang akal sehatnya kali, laah… gak nyambung dong elmu item ma teknology. wahh bener enimisme buanget dweh
    untung gaulisalm ad, bisa ngejelasin kita2 ini ooops semua orang yang ad di dunia ini broer. gaulislam.!!! TOP BANGET DAH..

  3. Assalamualaikum WR WB

    stuju tuh….!!!!!, Indonesia tuh negri iseng bin usil….dari fasilitas Ampe jalan raya ancur semua …

    jadi, qte harus sadar atas perbuatan yang kita kerjain.!!!!!!!

    Gaul Islam Memang media bagus banget buat Remaja Islam Di seluruh indonesia kususnya di daerah BOGOR BARAT.

    Wassalamualaikum WR WB

  4. bangsa iseng bin usil coz kebanyakan nonton humor bin ceka-ka’an. Coba kalo acara nonton TV diganti dg acara ngaji Al-Qur’an – Al-Hadits, Negeri Indonesia jadi saling TAWASHAU BIL HAQQI WA TAWAWHAU BISH SHABR alias gak jadi golongan yg rugi dunia akhirat.

  5. indonesia bangsa yang :
    1. aturan hanya untuk dilanggar bukan di taati
    2. suka merugikan sesama
    3. emosional dan suka merusak
    4. negeri yang susah cari uang sehingga korupsi menjadi alternatif
    5. aparatnya hanya mementingkan diri sendiri
    6. negeri berpenduduk muslim terbesar tapi tidak ada islamnya
    7. selalu ribut…dan….ribut…..tidak….ada…..kedamaian…..susah….cari…penghidupan…..susah…makan……seandainya…..orang….indonesia…seperti…orang…..dijepang…..walaupun…bukan…penduduk….yang…mayoritasnya berpenduduk…muslim…..tapi….ada……islamnya.

Comments are closed.