Gosip; Digosok Makin Siip?

Kalo udah ngomongin orang, emang suka lupa diri. Nggak betah dan rasanya gatel banget bila sehari aja nggak ngegosip ngomongin teman sekelas, atau teman main. Pasti deh, tuh mulut sampe berbusa kalo ngomongin kejelekan orang lain. Rasanya puas banget kalo bisa nyeritain kelemahan atawa kekurangan teman. Apalagi kalo itu adalah musuh bebuyutannya, dijamin sampe pegel tuh lidah. Tentu, pas nyeritain itu kamu berdua atau rame-rame bareng temen satu genk. Kalo udah begitu, pasti aja ada temen kamu yang bertugas jadi pemantiknya. Pokoknya, digosok makin siiip. Tuh kan?

Namanya juga mengumpat alias ngegosip, pasti nyeritain yang jelek-jeleknya dong. Karena biasanya kalo nyeritain yang baik-baik kayaknya jarang-jarang ada yang melakukan. So, budaya jelek ini telah begitu mendarah daging dalam kehidupan kita. Sampe-sampe di televisi banyak banget acara yang berhubungan dengan gosip ini.

Coba perhatiin deh, kayaknya kita sampe capek ngitungnya. Hampir di semua stasiun tv ada acara ini—tentu nama acaranya berbeda-beda. Dan, biasanya yang jadi sasaran gosip adalah artis. Itu wajar, karena profesi ini yang paling empuk untuk dijadiin bahan gosipan. Lihat aja, Kabar-Kabari, Cek & Ricek, KiSS, Ngerumpi di Mal, Sisi Selebriti: Plus, dan yang lainnya. Semua acara itu intinya sama: gosip!

Urusan gosip-menggosip ini kayaknya watak asli orang, lho. Kenapa? Karena orang seringkali ingin tahu tentang orang lain. Itu sebabnya, dalam koran atawa majalah suka diselipin rubrik tentang publik figur. Soalnya, itu termasuk salah satu faktor untuk menaikkan oplah. Melihat begitu, stasiun tv juga nggak mau kehabisan jatah iklan. Alhasil, menjamurlah acara yang berhubungan dengan tingkah laku orang-orang top. Bisa jadi, mungkin tadinya hanya ingin mengungkap sisi kehidupan orang-orang �atas angin’ itu, tapi akhirnya kepleset jadi nyeritain yang jelek-jeleknya. Nah, bisa jadi kamu yang doyan ngegosip adalah karena pengaruh bacaan dan tayangan tv. Siapa tahu kan? Jadi, hati-hati!

Urusan gosip ini kalo kita nggak jeli melihatnya bisa mengatakan masalah sepele. Tapi bila kita telusuri fakta dan akibatnya, wah, kayaknya bakalan mikir beribu-ribu kali untuk melakukannya. Akibat gosip, orang bisa melambung karirnya, tapi malah nggak sedikit yang kemudian bangkrut bin bangpak. Permusuhan akan tetap langgeng, saling curiga jadi tumbuh subur dan berkembang. Berteman jadinya hambar dan terasa kaku. Karena pertemanan itu diselimuti dengan kecurigaan dan kekhawatiran. Kita khawatir bahwa kejelekan atawa kelemahan dalam diri kita diekspos sama teman kita itu. Itu masuk akal, karena nggak ada jaminan memang, bila temannya juga suka ngegosip. Kalo temen kita doyan nyeritain kejelekan temen kita yang lain di hadapan kita, itu artinya nggak ada jaminan bahwa kejelekan dan kekurangan diri kita juga bakal diekspos ke orang lain sama temen model begini. Ih, tuh kan jadi makin runyam. Itu sebabnya gosip memang berbahaya. Buwahaya buwanget, Rek!

Ngegosip khas cewek?
Kalo dilihat faktanya, kayaknya sih emang anak cewek yang doyan dan menjadi pelaku aktif ngegosip. Sssttt…tapi emang nggak menutup kemungkinan ada juga anak cowok yang doyan ngegosip. Wah, itu sih anak cowok yang mulutnya ember kali ya?

Oke Brur, kita nggak bakalan menyalahkan salah satu kubu: cewek or cowok. Tapi yang pasti siapapun yang ngelakuin kegiatan gosip-menggosip, berarti doi emang bermasalah. Suer, perbuatan jelek itu jangan sampe kamu jadikan kebiasaan. Kamu enak aja ngegosipin teman kamu. Tapi kalo temen kamu tahu, bakalan murka dan uring-uringan karena aibnya kamu sebarkan. Coba, kamu juga pasti bete banget bila aib kamu �dipamer-pamerin’ sama teman kamu. Jadi, jangan coba-coba menggosip. Bikin nggak enak ati, lho!

Hati-hati dengan ngegosip ini, apalagi bagi anak cewek. Waduh, ngeri banget deh. Kehormatan dan kesucian kamu malah bisa kamu cemarkan sendiri dengan seringnya kamu ngerumpi ngomongin kejelekan teman kamu. Nggak benar, dan emang nggak baik, Non.

Kenapa kebanyakan anak cewek yang doyan ngegosip, ya? Menurut penelitian yang belum dipublikasikan (waduh, main rahasia-rahasiaan nih), ternyata anak cewek itu lebih perasa ketimbang anak cowok. Jadi ketika menyikapi kenyataan yang ada di hadapannya, yang duluan bicara adalah perasaannya. Bayangin aja, baca novel yang sedih-sedih, langsung terlibat emosinya. Nangis juga. Apalagi kalo udah nonton film sedih, seperti kisah di telenovela misalkan. Wah, kita harus nyiapin ember untuk menampung air matanya. Itulah sebabnya, anak cewek ini rentan banget untuk terlibat dalam urusan gosip-menggosip.

Anak cewek nih, kalo udah merasa tersaingi sama temen mainnya, doi suka langsung spaneng. Misalkan, ada teman satu sekolahan yang wajahnya punya daya jual tinggi, lalu karena kamu merasa berada di bawah bayang-bayang teman kamu itu, nggak jarang kemudian merasa tersaingi. Kalo lagi senewen banget, bisa aja kamu ngegosipin kekurangan-kekurangan lainnya dalam diri anak itu. Bahkan nekat melakukan �siaran pers’ di hadapan teman kamu satu genk, bahwa si anu itulah, berbuat inilah. Pokoknya ribet banget deh. Serba gerah, serba salah, dan serba ogah (eh, itu sih iklan ya?)

Pernyataan bahwa anak cewek ini paling aktif ngegosip nggak salah-salah amat. Soalnya, kalo dilihat di lapangan, yang paling banyak nonton acara gosip emang anak cewek. Betul itu. Anak cowok, kalo pun ada sedikit banget. Sori, ini bukan pembelaan terhadap anak cowok. Hanya ingin menjelaskan faktanya. Itu aja kok. Nanti kita sama-sama luruskan persoalan ini. Kalo faktanya memang demikian, berarti anak cewek kudu lebih hati-hati, jangan sampe tergoda untuk melakukannya. Aduh, hina banget deh, Non. Kamu kan wanita, seharusnya lebih bisa menjaga diri dong. Terutama jaga lidah, jangan sampe �berolah-raga’ hanya untuk ngomongin kejelekan dan kekurangan teman kamu. Ih, dosanya besar lho.

Hidup sebagai anak cewek itu fitnahnya lebih banyak ketimbang anak cowok. Semua yang ada di dirinya; baik fisik maupun kepribadian, sering �merayu’ orang untuk berkomentar: baik miring maupun lurus. Kamu pulang malam-malam aja tetangga kamu bakal bisik-bisik. Kamu ke sekolah berdandan menor banget juga bakal memancing lidah orang untuk ngomongin kamu. Apalagi kalo kamu bergaul bebas sama cowok. Hih, alamat orang sekampung dibikin geger. Makanya anak cewek itu sebaiknya tampil lebih lembut. Bukan hanya lembut menurut ukuran etika manusia, tapi jelas wajib lembut menurut ajaran Islam. Pokoknya harus menjaga kehormatan dan kesucian diri kamu. Selain menutup rapat tubuh kamu dengan jilbab, kamu juga wajib menyelimuti pikiran dan jiwa kamu dengan ajaran dan nilai-nilai Islam. Pendek kata, perilaku kamu wajib sesuai dengan perintah dan larangan dari Allah Swt dan Rasul-Nya. Karena hanya itu yang bisa menyelamatkan kamu.

Larang ghibah
Ngomongin kejelekan dan mengungkap aib orang lain, dalam Islam disebut dengan istilah ghibah. Nah, ghibah ini memang dilarang dalam Islam. Inilah uniknya Islam, masalah yang kamu anggap kecil aja ada aturannya, apalagi yang gede. Dan, inilah salah satu yang menunjukkan bahwa Islam itu memang sempurna. Islam �pandai’ membahas akidah, sekaligus mahir membahas syariat. Nah, jadi kamu kudu memahami Islam sebagai akidah dan syariat. Itu baru oke.

Khusus masalah ghibah ini, Allah Swt. menjelaskan dalam al-Quran. Firman Allah Swt,:

?????§?£?????‘???‡???§ ?§?„?‘???°?????†?? ?????§?…???†???ˆ?§ ?§?¬?’?????†???¨???ˆ?§ ?ƒ???«?????±?‹?§ ?…???†?? ?§?„?¸?‘???†?‘?? ?¥???†?‘?? ?¨???¹?’?¶?? ?§?„?¸?‘???†?‘?? ?¥???«?’?…?Œ ?ˆ???„???§ ?????¬???³?‘???³???ˆ?§ ?ˆ???„???§ ???????’?????¨?’ ?¨???¹?’?¶???ƒ???…?’ ?¨???¹?’?¶?‹?§ ?£???????­???¨?‘?? ?£???­???¯???ƒ???…?’ ?£???†?’ ?????£?’?ƒ???„?? ?„???­?’?…?? ?£???®?????‡?? ?…?????’???‹?§ ?????ƒ???±???‡?’?????…???ˆ?‡?? ?ˆ???§???‘???‚???ˆ?§ ?§?„?„?‘???‡?? ?¥???†?‘?? ?§?„?„?‘???‡?? ?????ˆ?‘???§?¨?Œ ?±???­?????…?Œ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.â€? (QS. al-Hujur?¢t [49]: 12)

Bayangkan, ketika kamu ngomongin kejelekan dan kekurangan teman kamu, maka saat itulah kamu justru sedang â€?memakan’ bangkai temanmu itu. Hih, amit-amit. Tentu ini perumpamaan yang diberikan Allah Swt. dalam al-Qur?¢n itu sangat tegas. Supaya kita nggak bisa berbuat sa enake udele dhewek. Lidah itu lebih tajam dari tajamnya pedang, lho (ta’ela).

Anas r.a. berkata: Rasulullah Saw. bersabda:

Ketika aku dimi’rajkan, aku telah melihat suatu kaum yang berkuku tembaga digunakan untuk mencakar muka dan dada mereka sendiri, maka aku bertanya kepada Jibril: â€?Siapakah mereka itu?’ Jawabnya: â€?Mereka yang makan daging orang dan mencela kehormatan orang (yakni ghibah)â€? (HR. Ab?» Daw?»d)

Aduh, kalo gitu ngeri juga ya? Bagi yang udah tahu larangan ghibah, kayaknya udah ninggalin dari dulu aktivitas dosa itu. Nggak benar dan emang nggak baik kelakuan model begitu. Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah Saw. bersabda:

“Tahukah kamu apakah ghibah itu? Jawab sahabat: Allah dan Rasulullah yang lebih mengetahui. Nabi bersabda: Yaitu menyebut saudaramu dengan apa-apa yang ia tidak suka disebutnya. Ditanya: Bagaimanakah pendapat-mu kalau itu memang ada padanya? Jawab Nabi: Kalau memang sebenarnya begitu, itulah yang bernama ghibah. Tetapi jika menyebut apa-apa yang tidak sebenarnya, berarti kau telah menuduhnya dengan kebohongan (yang lebih besar dosanya).� (HR. Muslim).

Tentu dalil-dalil dari al-Quran dan Sunnah ini bukan cuma dijadiin pengetahuan belaka. Kamu kudu paham. Yang namanya paham, tentu nggak apal cangkem. Tahu kan apal cangkem? Orang yang udah paham, ketika sudah tahu pasti ia akan mengapliaksikannya. Misalnya, udah tahu bahwa sholat itu wajib, maka ia akan melaksanakannya, nggak peduli kalo sedang sakit parah. Nah, begitu ketika ia tahu bahwa ghibah adalah perbuatan dosa, maka serta merta dia akan menghindarinya.

Nyebarin aib teman kamu, mengekspos kejelekan dan kekurangan teman kamu, itu semua adalah ngegosip yang dilarang. Tapi ingat, nggak semua ghibah itu dilarang. Karena ada juga ghibah dibolehkan. Seperti apa? Kamu wajib tahu juga dong.

Dalam kitab Rhiadus Shalihin dijelaskan: Pertama, di pengadilan, yakni ketika mengadukan penganiayaan seseorang kepada orang lain. Kamu boleh bilang si anu begini si anu begitu. Karena tentu saja kalo nggak menceritakan nggak bakalan kelar kasusnya. Kedua, saat kita meminta tolong kepada seseorang untuk menasihati orang lain. Misalkan, kamu punya masalah dengan si A. Nah, supaya si A ini dinasihatin sama orang yang kita anggap mampu menasihatinya, maka kita harus ngasih tahu perilaku dan sifat-sifat si A ke orang itu. Ketiga, ketika meminta fatwa atau saran. Misalnya, ketika kita punya masalah dengan si B. Terus kita mau nyari jalan keluarnya dengan meminta pendapat seseorang. Pasti kan harus nyeritain perilaku si B, supaya orang itu bisa memberikan fatwa atau saran buat kita. Keempat, menasihati orang agar tidak tertipu. Contohnya, teman kita punya urusan dengan seseorang yang kita udah tahu latar belakangnya, bahwa orang itu gambreng alias nggak bener.

Nah, kita ceritain keburukan orang itu, dengan maksud agar teman kita hati-hati dengan orang itu. Bila perlu nggak usah berurusan dengannya. Kelima, terhadap orang yang sudah jelas melakukan kejahatan (atau kemaksiatan). Nah, ama orang model begini kita boleh nyeritain kelakuan buruknya. Misalnya, ia dengan terang-terangan mencuri atau berzina. Malah bangga lagi. Nah, kita nyeritain kelakuannya yang model begitu, tentu bukan ghibah, karena ia sendiri udah terang-terangan berbuat maksiat. Kalau ada berita tentang pembunuhan atau perkosaan di tv, terus ditayangkan pelakunya. Itu bukan ghibah namanya.

Dan yang keenam, untuk mengenal orang yang sudah terkenal dengan sebutan tertentu, misal si Pincang, Si Buta, Si Jahat, Si Sombong, dll. Jadi ketika ada orang yang nyari si Pincang atau sebutan terkenal lainnya kita bisa langsung tahu. Nah, itu bukan ghibah. Tentu dengan catatan, bahwa orang tersebut suka dengan sebutan itu (dan karena faktanya memang demikian).

Nah, dalil yang membolehkan ghibah dalam beberapa hal itu di antaranya adalah yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim. Fatimah binti Qais r.a. berkata: “Saya datang kepada Nabi Saw. (dan) bertanya tentang dua orang yang meminang saya. Yaitu Abul-Jahm dan Mu’awiyah, keduanya telah datang meminang saya. Maka bersabda Nabi: “Adapun Mu’awiyah, ia seorang miskin, dan Abul-Jahm ia tukang pukul perempuan.�

Jadi, yang terpenting bagi kita adalah paham dengan ajaran Islam. Jangan sampe kita menghalalkan yang haram, atau malah mengharamkan yang halal. Kan kebalik-balik tuh. Sudah jelas ghibah yang dilarang, dan sudah jelas pula ghibah yang dibolehkan. Nah, yang terjadi sekarang itu kan parah banget. Gimana nggak, budaya nyeritain kejelekan orang tanpa alasan yang jelas justru tumbuh subur. Akhirnya, kondisi masyarakat ini memang wajib diubah. Kita nggak cukup cuma memperbaiki individunya doang. Ya, kita ubah dengan Islam!

(Buletin Studia – No.040/Tahun 2)

%d bloggers like this: