Akhwat Kok Nyebelin?

gaulislam edisi 523/tahun ke-11 (10 Safar 1439 H/ 30 Oktober 2017)

 

“Banyak gaya, Lu!”

 “Hasil minjem doang, tuh!”

“Mentang-mentang banyak duit!”

“Alaah, gitu doang mah gue juga bisa!”

Sobat gaulislam, pernah nggak dapat komentar atau celetukan yang kayak begitu? Gimana rasanya tuh? Pasti sedih dan kesel apalagi saat di hadapan banyak orang. Malu deh! Langsung tuh kamu nyanyi lagu ‘sakitnya tuh di sini di dalam hatiku’. Hehehe. Suka ngasih komentar, nyablak atau nyeletuk sembarangan termasuk perilaku yang nyebelin, loh. Gimana ya kalau akhwat yang melakukannya? Nah, ini contoh perilaku akhwat yang ngebelin:

 

Miss Komentar

Ngasih komentar boleh-boleh saja apalagi yang isinya ngasih semangat dan motivasi. Lah, kalau isinya negatif, nyablak sembarangan atau celetukannya bikin malu, ya nyebelin, kan jadinya. Lagi bagi-bagi sedekah dibilang ‘sok kaya’ atau ‘tumben nih orang’. Berhasil jadi juara olimpiade atau dapat nilai mumtaz di mapel bahasa Arab ada yang bilang ‘alaaah, gue juga bisa!’. Terus saat nasehatin temen supaya nggak pacaran eh dibilang ‘jangan sok suci’. Dikit-dikit komentar. Sampe kucing lagi lewat saja dikomen. Dibilang bau, jorok atau nggak sopan karena nggak permisi. Si kucing sih adem ayem nggak ngerti. Lah, kalau kita yang digituin kan jadi malu. Eh, nasehatin temen kalau nada suara tinggi, terkesan ngeguruin atau kata-katanya pedes ya sama saja. Bukannya didenger yang ada nanti malah dibenci.

 

Jorok

Sis, jangan sampe deh kamu jadi akhwat yang jorok. Misalnya nih jarang gosok gigi atau mandi cuma sehari sekali. Iyuuh, dijamin bau badan deh. Belum lagi kalau jarang keramas. Duh, kepala bisa jadi sarang kutu tuh. Suka numpuk baju kotor? Awas tuh ruangan jadi bau asem. Orang lain nggak bakal betah deket-deket sama akhwat yang begini. Buat kamu yang satu kost atau satu asrama sama akhwat yang kayak tadi pasti menderita banget ya. Hehe… oh iya, kalau kamu sering pake kaos kaki harus sering diganti en dicuci ya. Soalnya pernah ada kasus orang mau sholat jadi nggak khusyuk gara-gara ada kaos kaki yang baunya bikin enek. Walah kasihan kan orang lain awalnya udah semanget ke mesjid eh jadi buru-buru pengen kelar sholatnya.

Sebagai muslimah, kita nggak mau dicap sebagai Miss Jorok, kan? Masa’ iya sebagai akhwat yang suka berdakwah ternyata jorok? Hadits tentang kebersihan getol disampaikan. Eh, dirinya sendiri jarang ganti kaos kaki. Nggak sesuai banget sama ajaran yang diyakini dan didakwahinnya. Malu deh!

 

Tukang Gosip

Ada yang bilang, ngegosip itu kebiasaan kaum wanita. Padahal nggak semua wanita suka gosip, kan? Biasanya sih emak-emak yang suka misalnya nih belanja di tukang sayur sambil ngegosip. Saking gemes dan semangat ngomongin orang eh sayurannya diremas atau dipukul. Si Abang sayur mesem-mesem saja lihat dagangannya jadi korban. Hehe…. Sabar ya, Bang!

Nah, kalau remaja akhwat suka ngegosip gimana tuh? Namanya ngegosip pasti ngomongin kejelekan orang lain. Sama juga walaupun yang ngegosip remaja akhwat. Paling temen sekolahnya yang jadi bahan gosip. Lagi ikut pengajian sempet-sempetnya ngomongin orang. Sis, ngelihat orang ngegosip itu bikin sebel. Lah, gimana kalau kita yang digosipin? Sedih dan sebeeel kacida pasti! Kurang kerjaan banget, kan?

 

Merasa sok cantik

Setiap wanita ingin cantik. Yakin deh! Memang ada yang ingin sebaliknya? Cantik di mata Allah Ta’ala itu yang utama. Cantik hatinya, akhlaknya, ditambah cantik parasnya. Sayangnya, kebanyakan wanita  lebih sibuk mempercantik wajah dan bagian tubuh yang lain. Ada yang udah terlahir cantik dan rajin ke tempat perawatan tubuh kayak pedikur gitu. Padahal harganya nggak murah loh. Segitu dia udah cantik ya!

Nah, gimana nih sama akhwat yang merasa sok cantik? Maksudnya cantiknya itu dibuat sedemikian rupa supaya orang lain jadi tertarik. Akhwat yang begini mah caper alias cari perhatian. Dari penampilan, dia suka banget dandan. Wajahnya dimake-up. Kerudungnya dibuat ala hijaber, lilit sana sini, tusuk sana sini. Belum perhiasannya. Pake kerudung kan nutupin telinga ya. Otomatis orang nggak bisa dong lihat kita pake anting atau nggak. Lah, sekarang pake kerudung tapi antingnya nongol. Sengaja dikeluarin. Antingnya agak panjang dan salah satu modelnya itu ada bulunya. Katanya sih, ini gaya hijaber yang lagi kekinian. Eh, jadinya tabarruj tuh!

Dari cara bicaranya, suaranya bakal dibagusin, dimanisin dan dilembut-lembutin. Pokoknya dibuat supaya terdengar merdu di hadapan orang khususnya sih kalau ada ikhwan. Eh, padahal mah kalau di rumah ngomongnya pake toa. Haha…

Belum lagi cara dia berjalan. Lenggak-lenggok biar kesannya anggun. Meniru gaya model. Aduh, ribet amat ya! Akhwat yang merasa sok cantik begini nyebelin deh! Suer! Ada juga seorang akhwat yang dari penampilan okelah syar’i. Tapi waktu di kereta dia duduk layaknya artis. Itu loh gaya duduk yang sebelah kakinya dinaikin ke kaki satunya. Tahu, kan? Udah gitu nggak lihat situasi dan kondisi lagi. Penumpangnya kan banyak sementara dia enak duduk begitu. Gimana nggak bikin sebel? Catet!

 

Egois

Sobat gaulislam, akhwat model begini sama saja keras kepala. Semua hal harus sesuai kehendaknya. Nggak mau nerima saran atau nasehat dari orang lain. Padahal apa yang dilakukannya belum tentu bener. Bisa jadi malah merugikan orang lain. Misalnya nih rohis akhwat di sekolahmu mau ngadain pengajian sambil bagi-bagi sedekah. Tapi saat nentuin tempat ada beda pendapat. Ada satu dua orang yang keberatan karena menurut mereka tempatnya terlalu dekat dan orangnya sedikit. Yang lain mendahulukan tempat yang terdekat karena meskipun orangnya sedikit tapi itulah lahan dakwah yang harus didahulukan. Tapi dua akhwat tadi masih ngotot. Berbagai macem alasan disebutin. Eh, akhirnya semua alasan mereka cuma buat nutupin kebosanan mereka saja tuh. Bosen ketemu orang yang itu-itu aja. Jiaaahh! Asli, nyebelin!

Termasuk akhwat egois kalau kamu minta dibelikan jilbab baru sementara ortu lagi nggak ada duit. Ada sih cuma buat kebutuhan yang lain. Kamu ngotot sampe nangis-nangis. Loh. kok jadi kayak anak kecil? Padahal jilbab di lemari masih bagus-bagus dan layak dipake. Tapi kamu keukeuh. Terpaksa deh ortumu pinjem duit ke tetangga. Ini mah namanya nyusahin ortu. Jadi anak kok gini banget ya?

 

Ratu ngeluh

Setiap orang punya masalah dan ujian hidup yang berbeda. Apapun masalahnya harus dihadapi, disabari dan dicari solusi. Curhat ke temen yang dipercaya bolehlah. Siapa tahu hati lebih tenang dan dapat saran. Nggak masalah satu dua kali curhat masalah yang sama. Siapa tahu saran temen kurang jelas. Tapi apa jadinya kalau keterusan? Curhatannya itu-itu aja. Isinya keluhan semua. Seakan-akan jadi orang yang paling menderita. Seakan setiap hari nggak ada bahagianya. Nggak ada syukurnya. Temenmu lama-lama bosen juga, kali. Dikit-dikit ngeluh. Apa gunanya coba? Yang ada malah bikin yang denger sebel. Nggak bisa curhat ke temen, medsos pun jadi tempat curhat selanjutnya. Isinya sama, keluhan lagi. Tiap bikin status begitu. Orang juga males baca, kali. Saking sering banget ngeluh nanti dijuluki si Ratu Ngeluh. Mau nggak?

Sis, perilaku akhwat yang nyebelin sebenernya masih banyak. Ada akhwat suka pamer, lelet, lebay, nggak peka, kaku, suka ikut campur, suka banding-bandingin, omdo alias omong doang, so jaim atau jaga image dll. Yang jelas semua perilaku tadi nggak baik buat ditiru.

 

Ada apa dengan akhwat?

Heran juga ya kenapa sih akhwat bisa segitunya? Padahal udah pake kerudung dan jilbab. Sering ikut pengajian pula. Tapi masih saja nyebelin. Seharusnya mereka itu lebih baik dibanding akhwat yang nggak ikut ngaji dan belum nutup aurat. Oke, Sis, pertama kita luruskan pemahaman. Akhwat yang ikut pengajian itu bagus dan insya Allah dapat pahala. Gitu juga kalau nutup aurat. Dia udah taat ngelaksanain kewajiban nutup aurat. Insya Allah terjaga dan berpahala. Kemudian kalau perilakunya nggak bagus dan nggak sesuai yang Allah Ta’ala perintahkan berarti bisa kena dosa juga.

Semua manusia pernah salah dan lupa. Wajar, itu sebabnya nggak aneh kalau ada akhwat tapi perilakunya nyebelin. Bisa jadi udah sifatnya yang kayak gitu. Egois, suka komen, jorok, tukang gosip dan lainnya. Lingkungan dan orang-orang sekitar bisa jadi penyebab juga. Misalnya di rumah orangtua ngomongnya kasar, suka nyablak atau hobi ngomentarin segala hal. Biasanya anaknya juga nggak beda jauh. Terbiasa hidup jorok lalu saat di sekolah atau asrama juga begitu. Bergaul dengan teman yang hobi ngegosip kamu pun jadi ikutan.

Mungkin, ada akhwat yang nggak tahu atau nggak ngerasa kalau perilakunya salah dan bikin sebel. Jadinya ya tetep saja perilakunya begitu. Malah bilangnya, so what gitu loh? Tergantung yang lihat, kali. Nah, yang model gini harus dinasehatin. Lebih parah kalau udah tahu salah tapi tetep aja dilakuin. Bandel nih. Ngerasa masih kecil. Bahkan berani nanggung akibatnya sendiri. Astaghfirullah al-Azhiim!

Sobat gaulislam, memang sih nggak semua manusia punya perilaku baik. Ada saatnya berbuat salah dan lupa. Tapi kita diberi akal oleh Allah Ta’ala untuk berpikir. Udah belum sih jadi akhwat yang sesuai dengan ajaran Islam? Semua perilaku kita akan dimintai tanggung jawab oleh Allah Ta’ala. Kalau masih jadi akhwat yang nyebelin segera sadar dan hijrah. Move on. Belum terlambat selagi kita masih bernafas. Kalau pikiran, pendapat dan tindakan udah sesuai dengan ajaran Islam tetep pertahankan dan  tingkatkan. Oke?

Oh iya, Sis, kamu nggak selamanya jadi remaja terus, kan? Insya Allah. Ada masanya kamu dewasa dan menikah (kalo ditakdirkan panjang umur dan dapat jodoh, tentunya). So, kudu disiapin tuh ilmu yang banyak supaya jadi istri dan ibu sholehah. Kalau udah nikah kan harus mendidik anak. Kalau udah punya ilmu insya Allah nggak gelagapan nanti. Jadi ibu cerdas dan tangguh. Jangan sampe anak kita jadi akhwat nyebelin deh! Hehe…

 

Mulianya wanita dalam Islam

Sis, jaman jahiliyah dulu wanita itu dipandang sebelah mata, dihinakan bahkan nggak diakui sebagai manusia. Makanya tuh sampe bayi yang jenis kelamin wanita dikubur hidup-hidup. Kejam banget ya! Islam yang mengangkat derajat, menjamin dan memperhatikan hak-hak wanita. Islam memberi kemuliaan dan kedudukan bagi wanita baik sebagai anak, istri atau ibu. Dalam ibadah wanita sama dengan pria. Firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Barangsiapa yang mengerjakan amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (QS an-Nahl [16]: 97)

Sebagai anak kita wajib berbakti pada orangtua. Sebagai istri jadi sahabat suami. Suami saja diperintahkan berbuat makruf pada istrinya. Lalu sebagai ibu yang menjadi madrasah pertama bagi anak dan masyarakat yang sholih. Pastinya dengan berpegang teguh kepada al-Quran dan sunnah Nabi. Tuh, begitu mulianya wanita dalam Islam. So, jadilah muslimah shalihah sesuai kriteria Islam ya. Jangan jadi akhwat yang nyebelin. Siap? Hamasah! [Muhaira | iraazzahra28@ymail.com]

Leave a Reply

%d bloggers like this: