CIFI Girl’s 5

By: Aulia Rahman

Cahaya matahari siang datang menggoda kota Bogor. Huh! …panas banget deh hari ini. Tapi ternyata ada yang lebih panas lagi, yaitu hatinya Fifi. Kepalanya juga muter-muter kayak komedi puter. Pusiiiiiing.. (lho kok kayak Mbak Peggy Melati yah?)

Dari hasil investigasi, didapat bahwa pusingnya kepala Fifi yang mencapai 180 Rad disebabkan oleh sohib kentalnya yang lebih kental daripada susu kental manis, yang bernama Cici. Beteee…banget apalagi kalo yang disebelin itu sohib deket.

Jadilah kamar kosan Fifi yang mungil semungil orangnya dijadiin ajang kompensasi Fifi. Dari mulai teriakan suara heavy metal-nya “GNR” yang mendendangkan lagu Sweet Child of Mind. Eit..ini Guns and Roses lho, bukannya Goyang Ngebor Remix. Terus meja tulisnya berantakkan abis. Kalo ini sih lagi nggak BT juga emang udah berantakkan. Belum lagi bantalnya yang ditinju-tinju sebagai pengganti sasak tinju. Dan puncaknya, Fifi nangis. Heboh banget yah?

Selidik punya selidik, ternyata masalahnya cukup sederhana aja kok. Fifi tuh pengennya sekarang maen-maen ke Plaza Jambu Dua ama Cici, tapi Cici gak bisa. Alesannya, ngaji. Sebeeel …ini bukan yang pertama kalinya Cici nolak ajakan Fifi. Lagi-lagi alasannya kalo nggak ngaji, ada acara LDK di kampus, ada bedah buku, rapat rohis, dsb. Maka meledaklah kebetean Fifi sekarang.

Fifi bangun dari tempat tidurnya. Rencananya sih mo matiin radio, abis kasetnya kusut ngedadak. Maklum kaset warisan kakaknya sih. Pas tangannya mo matiin radio, tiba-tiba matanya memandang pigura yang memajang senyum manisnya bersama Cici. Diraihnya pigura itu. Itu potonya waktu masih SMU. Maklum ia dan Cici kan satu SMU dulu. Walau nggak satu kelas. Terus sama-sama janjian ngambil PMDK di PTN negeri di kota ini. Alhamdullilah dua-duanya jebol walau beda jurusan. BTW, yang penting masih bisa curhat-curhatan pikir mereka berdua.

Hmm…kenangannya dengan Cici banyaaaak banget. Dari mulai perkenalannya waktu kelas 3 SD pas baru pindah dari Depok ke Sukabumi. Jadi, sodara-sodara, Fifi dan Cici itu udah sohiban semenjak eSDe! Tapi gak begitu deket sih. Pas SMP baru mereka deket. Malah duduk sebangku. Tapi namanya juga anak ABG, berantemnya sering banget. SMU yang sama, udah deh makin deket.

Fifi yang tomboy, temennya kebanyakkan cowok, heboh kalo ngomong kayak petasan. Gerak-geriknya yang? lucu kayak komik. Tapi komik serial cantik yah, bukan serial misteri lho! Abis matanya yang sipit suka dibulet-buletin, tangannya atraktif, kalo malu mukanya merah. Pokoknya komik abiiiizz.

Kalo Cici laen. Anaknya tipe 3C deh (Cool, Calm and Confident). Dewasa, tapi pendiemnya ampun banget. Istilahnya kalo gong sih nggak bakal bunyi kalo gak dipukul. So.. kloplah nih anak dua. Kata salah satu temennya juga, “Fifi dan Cici itu klop banget deh, yang satu ngomong mulu yang satu diem mulu”. Yah, itulah mereka berdua, Cifi Girl’s!

Dulu, waktu SMP mereka sama-sama belon pake kerudung. Bahkan nggak minat deh ama yang namanya Islam. Tapi pas SMU Cici duluan pake kerudung. Kalo Fifi, temen kita ini, masih betah pake rok mini ampe kelas dua SMU. Anak ini tuh gaul banget. Dari mulai suka nongkrong di stasiun radio swasta, jalan bareng ama cowok, ngedate-lah, manjat pohonlah (Eh ini sih gak nyambung yah? Hiiiy.

Liat aja gayanya waktu kelas satu SMu. Udah pake baju model indies, rok gombrang, rambut ala Britney Spears di klipnya Baby One More Time. Tas soren dimiringin, eh..masih nambah maksiat lagi yaitu jalan bareng ama kecengannya coba! Yah, namanya juga Fifi, bahkan ampe sekarang juga walau udah berkerudung, masih aja tetep gaul!

Setelah kuliah, mulailah terlihat perbedaaan kontras itu. Fifi masih males mengkaji Islam tapi Cici…Subhanallah! Ia berubah drastis! Ia pake Jilbab. Itu lho, baju lurus tanpa potongan yang sering disebut gamis. Lalu ia pun mengkaji Islam. Akhwat banget deh. Tapi Fifi masih diam di tempat. Dan inilah awal konfliknya dengan Cici.

Fifi tuh orangnya rada-rada possesif. Bukan lagunya Naif lho! Dia takut keilangan Cici. Abis nggak ada tempat laen untuk nampung unek-uneknya selaen Cici karena cuma Cici yang ia percaya. Fifi makin sedih. Ia nganggap Cici udah ninggalin dia jauh. Abis Cici udah punya temen banyak di Rohis. Sementara Fifi? Walaupun orangnya ngocol abis, tapi dia gak bisa curhat ke sembarang orang. Yah, temen ketawa sih banyak. Lah kalo temen nangis?

“Fi..ada telepon tuh.” teriak Mbak Nina dari luar kamar.

“Dari siapa Mbak?” jawab Fifi.

“Cici…”

“Bilangin aja Fifi gak ada”

“Boong dosa lho…”

“Biarin dosanya Fifi ini yang nanggung.”

“Ayo dong Fi…” bujuk Mbak Nina.

“Ogaaaah..males! Bilangin gitu aja”

“Cici kan temen deket kamu. Kasian lho”

“Bodo. Fifi mo mati juga dia gak peduli..”

“Fi….”

Tanpa menghiraukan suara Mbak Nina yang manggil-manggil namanya. Fifi malah nyetel kaset. Kali ini suaranya Jon Bon Jovi yang melengking

Alwaaaays… I’ll be there till the sun don’t shine…

Teriakan-teriakan Fifi yang udah gak beraturan ngikutin suaranya Jon Bon Jovi (kasian yah back song-nya jelek banget) bikin Mbak Nina maklum kalo nih anak lagi BT abis. Dijawabnya telepon Cici dengan permohonan maaf sebesar-besarnya kalo Fifi gak mau nerima telepon dari dia.

ooOoo

Suatu sore di sudut lain kota Bogor.

Cici yang udah beres shalat bengong. Ia masih mikirin Fifi. Ditelepon nggak mau jawab. Di-SMS-in juga nggak mau jawab. Abis, akhir bulan pulsa Fifi abis. Ternyata bukan hanya Fifi yang ngerasa keilangan. Cici juga. Gak ada orang yang bisa ngehibur dia kalo dia lagi sedih. Gak ada yang bikin dia ketawa (badut kali..? ) saat dia BT abis. Walau leluconnya Fifi itu jayuz abis. Sepi rasanya dunia tanpa Fifi. Cici ngerasa dakwahnya selama ini belon ada apa-apanya. Karena dia belon juga bisa ngajak Fifi untuk lebih mengenal Islam. Fifi yang manis, gaul, ngomongnya cablak, merupakan bagian dari hidupnya. Ia merasa keilangan sisi lain hatinya.

Klimaksnya kemarin, tatkala ia bertemu dengan Fifi di kampus.

“Assalamu’alaikum Fi..” sapa Cici ketika berpapasan dengan Fifi di depan gedung kuliah. Fifi hanya bisa terdiam.

“Ih.. wajib lho hukumnya ngebales salam.” sahut Cici. Lagi-lagi Fifi tak bereaksi.

“Fi…aku mau ngomong ama kamu.”

“Ngomong apa lagi Ci.. lu udah gak peduli lagi ama gue. Lu lebih mentingin semua aktivitas lu daripada gue. Jadi ngapain lu sekarang peduli ama gue? Kita sekarang udah beda Ci. Mendingan persahabatan kita putus aja ampe di sini.!” ucapan Fifi yang terakhir mengagetkan Cici.

“Fi..kamu salah pengertian. Ini cuma salah paham aja”

“Gak ada yang perlu dijelasin lagi Ci.” ujar Fifi seraya berjalan.

“Fi…tunggu!” seru Cici seraya meraih tangan Fifi.
“Ngapain sih..” Fifi menghempaskan tangan Cici. Ia pun berlari meninggalkan Cici yang masih mematung.

Mengingat peristiwa tersebut, air mata Cici berhamburan. Sediiih rasanya kehilangan orang terdekat, orang tersayang.

“Ya Allah…berilah hamba kekuatan, jadikanlah persahabatanku dan Fifi hanya karena Engkau semata. ” Pinta Cici dalam tangisnya.

ooOoo

“Fi.. entar siang balik kuliah ini lu maen ke rumah gue yah?”

“Oke deh Pritha. Eh ngomong-ngomong ada acara apa?”

“Biasa anak-anak mo rujakan”

“Cewek doang kan?”

“Iyalah. Emangnya kenapa?”

“Kirain…” mendengar ucapan Pritha tadi, Fifi ngerasa tenang. Yah segaul-gaulnya Fifi, ia berusaha ngehindarin cowok. Entah karena Cici? Udah ah, Fifi gak mau nginget nama itu lagi. Karena sekarang Fifi punya temen gaul baru yang namanya Pritha, temen sekelasnya. Orangnya cuantik, pinter, en gaul. Gak tahu kenapa Fifi tuh deket ama dia sejak ngerjain tugas kelompok bareng. Mungkin karena orangnya bisa diajak curhat kali ye?

Setelah kuliah selesai, ia dan Pritha serta gerombolan cewek-cewek laennya pergi ke rumah Pritha. Maklum namanya juga anak kosan pasti semanget kalo ama yang namanya gratisan. Apalagi Pritha yang ASBO (Asli Bogor) tuh royal abis.

Acara rujakannya rame abis. Ampe sore malah. Menjelang Maghrib, Fifi mo pulang tapi dicegat ama Pritha. Bantuin beres-beres katanya abis pembantunya udah pulang. Sadis banget nih anak. Ternyata, setelah shalat Maghrib, dating sekumpulan anak-anak cowok temennya Pritha.

“Prit…gila .. banyak banget tuh cowok. Mo ngapain? sih?” Tanya Fifi H2C (Harap-harap cemas). Gimana kagak, di rumahnya Pritha minus orang rumah. Bonyok (Bokap-nyokap)nya juga kagak ada. Gilaaa tegang banget perasaan Fifi kayak di filmnya “Scream”.

“Tenang Fi..itu temen gue, lu mau kenalan?”

“Hmm…gimana yah?” Fifi bingung abis.

“Udah deh, nggak bakalan apa-apa kok. Mereka cuma mo ngasiin pesenan gue aja kok.”

“Emangnya lu mesen apa?”

“Entar juga lu bakalan tau kok.”

Lalu mereka beranjak ke ruang tamu untuk nemuin temen-temennya Pritha.

Setelah kenalan, Fifi agak tenang. Pada baek kok. Cuma penmpilannya aja yang serem. Ada Boy yang pake anting di idung dan di kuping gede-gede, saingannya Ali Baba. Ada Tomtom yang nge-punk abis, plus model rambut landak. Ada Zo dan Dick yang berpenampilan kayak rocker dan yang paling kalem namanya Ryan.

Tapi, perasaan tenang Fifi cuman sebentar. Tiba-tiba Tomtom ngeluarin serbuk putih dalam plastik plus perlengkapannya. Itu lho untuk etep or pt or putaw! Gilaaa!

“Semuanya sesuai perjanjian kita.” Tomtom berkata sambil ngasiin tuh barang ama Pritha.

“Bentar yah Tom, Gue itung dulu duitnya.” ujar Pritha dengan nyantenya.

“Gila lu Prit.. apa-apaan sih?” Fifi shock berat menyadari kelakuan Pritha yang nyeleneh.

“Lu diem aja.. Jangan banyak cingcong. Lu harus ngerahasiain yah!” ancem Pritha. Fifi cuma bisa diem walaupun sport jantung abis.

Tiba-tiba dari arah luar terdengar suara.”Jangan bergerak! kami dari Kepolisian. Letakkan tangan Anda di atas.” secepat kilat juga Zo menarik Fifi dan meletakkan pisau kecil di lehernya. Astagfirullah. Badan Fifi lemes banget. Ini kayak acara-acaranya Sergap or Buser dan sejenisnya yang sering ia tonton di tipi. Tapi ya Rabbi….

Pertolongan Allah dateng juga. Tendangan maut Ryan menepiskan pisau tajam itu dari leher Fifi. Setelah itu, ia nggak inget apa-apa lagi….

ooOoo

Samar-samar ia mencium bau eau de cologne. Ternyata ia berada di kamar kosannya. Ia beringsut untuk duduk. Tapi ternyata ada sebuah tangan yang mencegahnya untuk bergerak.

“Fi…Fi.. kamu itu masih lemah..” suara lembut itu ya Rabbi… membawa kedamaian.

“Cici…” hanya satu kata itu yang bisa Fifi ucapin. Sedetik kemudian, ia telah berhambur ke dalam pelukkannya.

“Maafin aku Ci…Cici…aku memang bodoh dan kayak anak kecil.” ucap Fifi seraya berurai airmata.

“Nggak. Aku yang salah. Alhamdulillah kamu hanya pingsan.”

“Yang laen mana? Pritha??”

“Pritha dan kawan-kawannya ikut ke kantor Polisi. Denger-denger mereka digerebek karena laporan Ryan teman mereka yang insyaf. Jadi peredaran narkoba di kampus bisa terjaring.”

“Aku salah Ci.. aku mencari orang yang salah. Karena di saat aku butuh temen untuk berbagi hanya Pritha yang ada. Ternyata ia bukan temen yang baek. Nggak seperti kamu…”

“Maafin aku Fi. Aku sok sibuk. Egois! Mentingin aku sendiri, padahal aku punya sahabat yang butuh perhatian aku. Yang seharusnya turut andil juga dalam aktivitasku.”

“Kamu mau maafin aku kan?” sambung Cici.

“Iya. Kamu juga kan?” tanya Fifi.

“Iya janji..”

“Baekan yah..” ujar Fifi.

“Siiip” jawab Cici.

Lalu mereka pun saling mengaitkan jari kelingkingnya. Persis kayak anak kecil yang baru baekan yah?

“Eh Ci.. aku rasa kalo aku udah ditegur ama Allah. Ci.. aku rasa Allah itu baik banget ama aku. Padahal aku nggak pernah ngedeketin Dia. Aku ingin kembali Ci. Aku ingin mengenal-Nya. Mencintai Islam. Aku ingin menuruti perintah-Nya. Ajari aku yah Ci…”

“Iya dong Fi. Persahabatan kita akan langgeng bila berlandaskan akidah Islam. Bila suatu persahabatan yang dibangun atas dasar manfaat saja akan berakhir begitu aja. Semoga dengan kejadian ini kita dapat bersama-sama menjadi pembela Islam dan merapatkan barisan di jalan dakwah. Mau kan Fi?”

“Insya Allah. Eh, kita rasa kita telah lama melupakan yel-yel kita.”

“Oh iya!” seru Cici sambil menepuk keningnya,

“CIFI girl’s….” ujar Fifi.

“Two beatiful girl’s…” sambung Cici.

“In the world..” timpal Cici lalu mereka pun berhighfive.

“Jelek ah..” protes Cici tiba-tiba.

“Apaan dong?” tanya Fifi penasaran.

“CIFI girl’s…Two beatiful girl’s….In dakwah’s way…Itu baru keren!” ujar Cici jenaka.

“Oh…yeah!!” ujar Fifi meniru iklan pasta gigi.

“Ih…keluar lagi deh komiknya Fifi..”

“Ci.. sejak kapan lu jadi rame? Ketularan aku yah?”

“Ih.. jail.. jayuz.. garing…udah ah..”

Dan tawa mereka pun meledak.

Tertawa mereka itu bikin ngiri bulan. Abis, bulan kan sendirian. Gak kayak mereka, berdua. Malem ini, bulan (lagi-lagi jadi objek!) jadi saksi bisu tekad dua orang sohib karib yang ingin berjuang di jalan Allah Swt agar Islam jaya kembali.[]

[diambil dari Majalah PERMATA, edisi Mei 2004]

5 thoughts on “CIFI Girl’s

  1. acnieluvy Nov 22,2008 23:59

    cerpennya lucu…asik…tapi artinya dalem.TOB deh poko’nya.oia…ngomong soal cerpen aku punya koleksi cerpen lumayan banyak. cuma bingung caranya buat ngenalin cerpen-cerpenku itu ke orang lain gimana ya?klo temen-temen ada yang tauk,tolong kabari ke emailku ya….(mitchell_rhivo@yahoo.com).makaciii temen-temen…
    wassalamualaikum….

  2. niexs Nov 25,2008 13:33

    Cerpennya asik juga…Walaupun ceritanya singkat tapi ngandung arti banyak bgt

  3. icetea Dec 13,2008 18:19

    Aslm…waw,cerpennya keren dh, bahasanya ringan n asyik, tapi punya arti dalem n hikmah yang bisa diambil. Penulis juga ga terkesan menggurui. Emang smua yang Qt lakuin tu harus berlandaskan syari’at islam termasuk menjalin hubungan ma orang lain, itu salah satu pesan yang aku tangkep.
    oia,blh dong ajarin bikin cerpen yang bagus,asyik, tapi te2p syar’i gt,thx..
    Wasslm..

  4. izza Dec 27,2008 18:38

    andai semua persahabatan bisa berakhir seperti itu??
    dalam cerpen sepertinya mudah membawa teman Qt kdalam kkaffahan ISLAM.
    tapi itu sulit ketika di dunia nyata…

  5. rizky May 10,2009 20:26

    q copy cerpennya ya k fbQ…
    q nyantumin sumbernya kok…
    jkk…^ ^ v

Comments are closed.

%d bloggers like this: