Sukses Tanpa Noda 3

logo-gi-3 edisi 086/tahun ke-2 (21 Jumadil Akhir 1430 H/15 Juni 2009)

Sukses tanpa noda? Heuheu… kayak iklan deterjen aja nih. Tapi pada pernah denger kata SUKSES kan? Yaeyalah, pasti! Selain denger pastinya juga pengen ngedapetin tuh sukses. Tapi ati-ati nih. Ati-ati banget dah! Jangan tersihir ama nih kata sukses. Loh? Sejak kapan sukses punya ilmu sihir? Heuheu… maksudnya sih, jangan sampe kejebak ama sukses semu. Gitu.

Sukses di matamu

Bro en Sis, saat dibuka pendaftaran jadi VJ, casting di suatu production house (PH), festival band indie, kontes nyanyi idol, or kontes miss-miss’an pasti lah orang-orang muda kayak kita gini yang jadi korban. Harapan kita sih pengennya selain cari pengalaman, terus juga bisa ‘sukses’ pas ikutan berbagai ajang tersebut. Sukses dalam artian bisa terkenal, tajir, bisa bikin album musik sendiri, terus banyak produser PH yang ngontrak kita buat proyek entertainment mereka, bisa masuk tv, ujung-ujungnya jadi seleb. So, demi meraih sukses pokoknya jatuh bangun deh! Lintas kota, lintas propinsi dijalani (emang bus apa?). Demi meraih sukses! Waaahhh! Gitu yah?

Sebutlah band D’Masiv, sang juara dari festival band indie yang diselenggarain oleh sebuah perusahaan rokok tenar di Indonesia. Kemenangan mereka ternyata berbuah kesuksesan. Udahlah dikejar-kejar fans (untung bukan ama debt collector tuh!), videoklip dan lagu-lagu mereka pun sukses di pasaran! Laris manis buat dijadiin nada sambung di seluruh operator ponsel di Indonesia bahkan juga buat opening theme sinetron lope-lope’an. Udahlah tenar, cakep, harta pun berlimpah. Sukses!

Tapi nggak semua sih mikir suksesnya dengan ikutan hal-hal yang terkait ama entertainment alias hiburan. Ada juga yang pengen sukses dalam prestasi akademik. Target nih, bisa masuk rangking lima besar nilai terbaik di kelas. Jadi bintang kelas gitu deh. Terus, misal ada kompetisi akademik pasti ikutan. Lomba karya tulis ilmiah? Ikut! Lomba cerdas-cermat? Dijabanin! Seleksi pertukaran pelajar antar negara? Ngak ketinggalan! Lomba pidato tiga bahasa Arab-Inggris-Indonesia? Kalo pun sampe 5 bahasa juga bakal ikut dah! Yok, ikut! Olimpiade sains? Nggak enak kalo nggak ikut! Tandingnya kan malah sampe lintas propinsi bahkan lintas negara tuh! Hmm, kalo pun tampang udah menawan (ehm ehm), prestasi akademik ampe kesohor, pastinya jadi sorotan nih. Dikagumin temen-temen, disayang para guru juga ortu, eh kesohor sampe kemana-mana lagi. Wesss, asoy dah! Kenal sama Muhammad Shahibul Maromi yang sekolahnya di SMAN 1 Pamekasan? Nah, dia tuh juara APho alias Asian Physics Olympiad tahun 2009 en berhasil nyabet Perunggu. Keren kan?

Nah, ternyata ada juga nih yang mikirnya sukses nggak harus dalam entertainment atau akademik. Jadi? Bagi yang nekunin hobi nulis, hobi nyablon, hobi dagang, hobi masak, hobi maen game, hobi desain pake software sampe hobi ngomong, ternyata malah merintis bisnis dari hobi mereka itu.

Kenal nggak sama Jae Ho ‘Moon’ Jang? Di umur 22 tahun, doi mendapat kontrak 3 tahun sebagai pemain game dari We Made FOX karena jago bermain game strategi Warcraft III. Nilainya mencapai 700 juta Won atau setara 473.037 dollar Amrik. So, tiap taonnya, Jae Ho gamer asal Korea ini mendapatkan penghasilan sekitar 1.65 Milyar atau 130 Juta Rupiah perbulan! (enak banget jadi tester game ya, udah mah main-main, eh dapat duit pula, gede lagi!)

Trus bagi yang hobi makan kebab pasti tau kebab Baba’s Rafi kan? Nah, ternyata Mas Setiono tuh yang ngebangun usaha kebab ini di usia yang lumayan muda, 23 tahun bo! Dan kini, udah mencapai sekitar 65 outlet di 10 kota di Indonesia. Ckckck… Sukses !

Kalo yang hobinya ngedesain en nyablon? Nah, berawal dari ide propaganda nih, berdirilah Bengkel Revolusi distro. Pegiatnya para pemuda yang care ama Islam dan bikin merchandise keren, mulai stiker, pin, gantungan kunci, kaos sampe jaket dengan gaya yang oke plus slogan yang asoy punya. Contohnya aja nih, ada stiker yang bertuliskan slogan ‘Demokrasi Pasti Mati’. Sederhana tapi maut, Bro en Sis! Nah, di blog www.bengkelrevolusi.multiply.com, kang Ipank Ureshii ngegelar dagangan merchandisenya dengan semangat revolusi sampai mati! Asooyy!

Pada ngiler nih pengen sukses juga? Sama. Hehehe.? Tapi, sukses yang gimana dulu? Tentunya bukan sukses semu! Yup, lanjut!

Sukses negatif vs sukses positif

Aduh, ngiler jadi sukses jangan ampe ngeces gitu dong. Malu ah! Mending sekarang kita mapping dulu supaya bisa fokus gimana ngeraih sukses yang positif. Nggak terjebak dalam sukses yang negatif. Ok?

Jadi nih, Bro, kalo dari tadi mikirnya sukses tuh adalah tenar en dapet duit banyak sebenernya kurang bener juga. Apalagi kalo buat ngeraih sukses mikirnya kudu sukses dengan cara yang instan. Cos, menurut pengalaman nih juga baca pengalaman orang-orang sukses, justru kesuksesan diraih melalui proses yang berat. Jatuh bangun gitu dah! Tapi walaupun jatuh bangun, ya sayang juga proses perjuangannya malah untuk memperjuangkan kesuksesan yang negatif.? Auwh.. keningmu mulai berkerut. Oke, oke.. jadi simpelnya gini : “Jangan cepet-cepet menyimpulkan kesuksesan itu cuma buat ngeraih ketenaran en materi berlimpah. Selain itu jalan menuju sukses juga biasanya nggak semudah yang dibayangkan.” Gitu.

Kalo sukses yang kamu idamkan cuma sebatas ngeraih sukses duniawi, itu mah cuma sukses jangka pendek bahkan sifatnya semu. Nggak sedikit orang-orang yang meraih kesuksesan semu malah akhirnya bunuh diri or ngelakuin hal-hal yang negatif. Contohnya aja Kurt Cobain, vokalis band Nirvana yang sempet saya idolakan semasa SMA dulu (wah ketauan deh betapa tuanya ane hehehehe…). Doi bunuh diri tuh, padahal karirnya sukses, albumnya pun laris. Terus Lucy Gordon, pemeran Jeniffer Dugan di Spiderman 3 malah ditemukan koit gantung diri di flatnya yang ada di Paris sono pada awal bulan Mei taon 2009. So, sayang banget kan kalo kesuksesan di dunia yang diraih ternyata cuma jadi debu di hadapan ilahi.

Bro en Sis, kalo nge-review ajaran-ajaran dari para motivator yang udah ane ikutin, dalam training tersebut ane diajarin gimana ngelola aset yang ada dalam diri kita bahkan menjadikan kekurangan sebagai kekuatan. Tapi itu semua tetep dilandasin dengan akidah Islam. Trus, ane juga diajarin gimana ngelola aktivitas supaya bisa meraih sukses jangka pendek dan jangka panjang yang semuanya mengacu kepada ridho Allah ta’ala. Makanya tuh ada slogan : “be the best, not be asa” (jadilah yang terbaik bukan biasa).

Seorang trainer muda bahkan doi adalah muallaf, usianya beda enamtaon lebih muda dari ane. Sudahlah lebih muda usia diri, usia masuk Islamnya pun masih dini banget dibanding ane yang sejak lahir udah dilahirin sebagai muslimah. Tapi doi udah sukses untuk memotivasi ane untuk menjadi orang yang istimewa dengan teknik memilah kelebihan dan kekurangan! Dari teknik pilah ini, akhirnya sampe sekarang ane tetep keukeuh termotivasi untuk membumikan Islam di kampus ane dengan segala kemampuan yang ane bisa (sukses jangka pendek) dan insya Allah Islam nggak cuma di kampus ane aja, tapi di mana pun ane berada demi ngelanjutin kembali kehidupan Islam (sukses jangka panjang). Pokoknya ganbatte dah! Cos, kalo sandaran kita adalah akidah Islam maka nggak cuma menjadi sukses tapi juga menjadi insya Allah mulia di hadapan Allah azza wa jalla.

Jadi jangan heran kalo Islam dijadiin landasan hidup, jadi pemimpin en petunjuk bagi kita, insya Allah sukses positif bakal kita raih. Dan jangan heran juga kalo bakal terlahir pribadi-pribadi sukses yang orientasinya nggak cuma duniawi aja.? Siapa tuh para pribadi sukses itu? Penasaran? Baca lagi dah ampe ngiler! (huss… elo tidur miring sih!) Hehehe…

The Proposal of Death

Wuih, proposal of death! Serem banget! Tapi bener loh, dari sekarang apa udah mulai nyusun proposal ‘kematian’.? Cos, hakikinya kan nih kehidupan duniawi cuma sementara, udah gitu apa yang udah kita lakuin di dunia bakal jadi bekal kita untuk di akhirat. Kalo selama hidup aja kita nggak ngeraih sukses positif, gimana entar di akhirat?

Tapi justru karena proposal kematian ini lah terlahir pribadi-pribadi sukses, Guys! Tahu Thariq bin Ziyadh? Shalahuddin al Ayubi? Ali bin Abi Thalib? Sa’ad bin Waqash? Fathimah binti Muhammad? Asma binti Abu Bakar? Alhamdulillah, di usia muda, mereka udah ‘beres’ dengan diri mereka bahkan mereka mampu menularkan kesuksesan mereka kepada umat. Mereka mampu mengelola dan membangun kepribadian mereka karena kekuatan akidah mereka yang keren! Makanya jangan heran, mereka sukses membangun kepercayaan umat dalam membangun kehidupan Islam, mereka juga sukses dalam keluarga baik sebagai anak, suami-istri dan ayah-ibu. Bahkan mereka sukses mengisi dan membangun peradaban Islam. Contohnya aja nih, Thariq bin Ziyad, pada usia 25 tahun mampu menaklukkan Spanyol. Perbandingan pasukannya? Spanyol di bawah raja Rhoderick total 100.000 sedangkan dibawah pimpinan Thariq total 12.000 pasukan. Ternyata 100.000 pasukan Spanyol pada tumbang tuh!

Kuncinya apa ya? Mau tahu? Kuncinya adalah: Kekuatan akidah dan mardhatillah alias meraih ridho Allah Swt. Makanya proposal kematian pun udah disusun dalam kehidupan mereka cos mereka sadar tujuan hidup selama ini adalah sebagai hamba Allah, taat kepara perintah Allah dan setelah kehidupan, mereka siap kembali kepada Allah. Siap mempertanggungjawabkan segala amal di dunia buat kehidupan di akhirat sono.

So, kalo mau sukses dalam kehidupan, kudu ITR kepada Allah Swt. Apa tuh ITR? Inget untuk Taat kepada perintah Allah Ta’ala demi ngeraih Ridho-Nya. Jadi salah besar, kalo sukses itu selalu ditandai dengan terkenal, banyak duit dan penggemar. Parameter sukses sebenernya adalah berhasil nggak kita ngelakuin hal-hal yang diridhoi ama Allah. Gitu deh. Insya Allah bakal dilempengin deh jalan suksesnya baik dunia maupun akhirat. Dijamin! Kalo menurut kamu menemui kegagalan, itu belum tentu gagal. Itu cuma kesuksesan yang tertunda. Pembelajaran diri dalam hidup. So, jangan cepet putus asa! Yang penting bisa berhasil meraih ridho Allah. Sekali lagi, ganbatte! [anindita: coffee.prince70@yahoo.co.id]

3 thoughts on “Sukses Tanpa Noda

  1. Kiroro Jun 16,2009 11:39

    sukses sukses sukses !

  2. adhyn Jun 17,2009 16:16

    wah keren tuh?
    bener bebgets ana s7 100 %?
    cahyo~!!!!!!

  3. sofandre Jun 20,2009 06:41

    makasih, bagus euy tulisannya. gimana ya anda termotivasi? aswrwb

Comments are closed.

%d bloggers like this: