Gosip Laris Bikin Miris

gaulislam edisi 520/tahun ke-10 (19 Muharram 1439 H/ 9 Oktober 2017)

 

 

Hal apa yang pertama kali Bro en Sis pikirin kalo sengaja atau nggak sengaja denger isu atau rumor tentang kejelekan seseorang? Lalu, ternyata kejelekan dari orang itu nggak bisa kalian bayangin bisa dilakuin sama dia. Hmm, mungkin sebagian dari kamu ada yang nganggep kalo itu cuma sekadar isu atau rumor, belum tentu bener. Well, kalo anggapan kamu kayak gitu, nggak masalah. Malah bagus karena nggak langsung ber-suuzon-ria dengan kabar burung.

 

Gosip selebritis

Sobat gaulislam, sangat mungkin yang salah itu kalau kamu malah nganggep serius isu atau rumor yang ada karena ngerasa curiga, penasaran, atau yang lebih parah nambah-nambahin isu karena emang nggak suka sama orang itu. Hadeuuh…

Oya, kalo diperhatiin, di zaman now ini, ketika teknologi informasi udah berkembang pesaaat banget. Tiap detik informasi baru bisa diakses dengan cepat dan mudah. Berita ter-hot yang lagi booming bisa kita liat semudah menggeser ibu jari. Pasalnya, berita ter-hot dan terbooming itu nggak cuma tentang informasi tentang kejadian penting yang memang perlu diketahui orang banyak, kayak bencana alam, krisis global, kecelakaan, atau sejenisnya. Tapi hal-hal remeh kayak kabar burung alias isu dan rumor atau bahasa gaulnya, gosip, lebih buanyak diminatin.

Eh, akhirnya malah tertarik buat nyari tahu. Awalnya sih nyari tahu, bener atau nggak sih rumor itu. Tapi akhirnya ketagihan buat ngomongin dan tahunya udah bikin kelompok buat ngomongin dan segala hal tentang kejelekannya. Hadeuuh… ngegosip lagi, deh!

Apalagi, kalo orang yang digosipin itu lagi booming dan ternyata statusnya seorang selebritis! Beuh, bisa heboh senegara bahkan dunia, cuma gara-gara satu hal yang nggak penting. Well, menurut aku sih, nggak penting. Yah, gimana nggak penting, orang yang digosipin cuma hal-hal kayak seleb ini typo kata ini, di bully dengan komentar-komentar nyinyir. Bisa juga karena sang seleb mengunggah foto aneh, dikomentarin pedes karena nggak bisa foto. Ada seleb yang kebanyakan gaya, eh disindir pula. Seleb anu keliatan rasis, disindir. Haduh, haduh…

Nggak heran sih, selebritis dikelilingi gosip. Soalnya, mereka emang public figure dan banyak masyarakat awam yang menjadikan mereka sebagai panutan (padahal kan, seharusnya manusia terbaik yang dijadiin panutan: Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wassalam, bukan mereka yang jadi seleb seperti sekarang). Jadi… banyak deh komentar-komentar nyinyir yang mengelilingi mereka kalo mereka ngelakuin hal kurang baik. Makanya, buaaanyak banget berita-berita kayak gitu tersebar sekarang. Di tivi, Mbah Google, bahkan radio. Mungkin sebenernya kalo diperhatiin, jangan-jangan ada posternya juga, lagi! Duh, duh…

 

Gosip di semua umur

Padahal itu semua hal-hal remeh dan jelas nggak penting banget. Tapi masih aja ada orang yang terobsesi buat nyari tahu hal-hal kecil tentang kejelekan seleb itu cuma buat digosipin. Entah apa tujuannya. Buat ngejatohin? Buat ngebuka aib? Buat buktiin kalo seleb entu nggak sempurna? Atau malah buat naikin karir selebritis-nya?

Haahh? (oppss..jangan lebar-lebar mangapnya!). Ya, walaupun aku yakin Bro en Sis udah pada tahu, tapi biar semakin nempel di hati, aku ingetin lagi, yah. Para selebritis dan semuaaa manusia yang pernah hidup di dunia ini jelas nggak sempurna. Satu-satunya manusia yang paling sempurna di antara manusia yang lain itu yah, Nabi Muhammad salallahualai wassalam. Jadi jangan pake alasan ‘buktiin kalo seleb itu nggak sempurna’ dengan mencari-cari kejelekannya, terus komen-komen nyinyir tentang kejelekan itu. Toh, orang-orang yang nyinyir tentang kejelekan seseorang itu sebenarnya juga nggak sempurna, kan?

Lagian, apa sih, enaknya menggunakan kelemahan seseorang buat ngejatohin? Buat laki-laki itu, sangatlah nggak gentle, dan buat perempuan, itu sangat nggak feminim. Jika kalian berniat ngejatohin seseorang baik itu seleb atau bukan dengan cara menjelekkan dan gosip-gosip yang beredar, itu namanya ngegosip. Well, selain itu, sebenernya itu menandakan kalo kalian pengen lebih dari dia tapi terlalu malas buat berusaha atau malah udah menyerah dan lebih milih ngejatohin dia supaya akhirnya bisa di atas dia.

Hmm… sangat tidak gentle atau feminim, bukan? Pasti. Masih mending kalo mau lebih dari dia tapi tetap gentle atau feminim. Misalnya, kamu coba buat tingkatin diri sendiri sampe akhirnya mampu buat lebih dari si dia itu. Jadi bisa dengan bangga bilang ‘Saya berhasil meraih puncak prestasi!’. Hehehe… kan, bagus.

Ah, belum lagi netizen-netizen yang rasa-rasanya sering banget bikin berita sepele jadi lebay dan melankolis. Padahal yang diberitain cuma hal remeh-temeh, tapi mereka mem-publish itu dengan saangat lihai. Sampe akhirnya kedengeran kayak drama banget. Prikitiw!

Sobat gaulislam, Ini nih, yang jadi masalah. Berita-berita selebritis yang dibikin kayak drama bersambung itu malah banyak diminati. Dan yang minat sama berita itu, hampir di semua umur! Nggak cuman ibu-ibu yang ngegosip sekarang, anak ABG alias Anak Baru Gede, bahkan anak kecil yang udah bisa ngeliat dan ngedenger aja ngegosip!

Anehnya, ngga cuma perempuan yang terkenal dengan julukan “99 % perasaan 1 % logika” aja yang suka ngegosip. Tapi laki-laki yang dikenal “99% logika 1 % perasaan” itu juga ngegosip!

 

Gosip itu nggak ada manfaat!

Ada apa sih sama dunia ini, kok suka banget sama yang namanya ngegosip, apalagi gosipin seleb? Sebagai hiburan? Penasaran? Ngabisin waktu? Butuh informasi? Supaya bisa temenan? Haduuuuh, Bro en Sis, coba deh renungin lagi sama alasan-alasan kalian sampe bisa ngegosip!

Ngegosip cuma buat hiburan adalah alasan yang aneh. Memangnya apa yang menghibur dari ngomongin kejelekan seleb atau orang di sekitar kita? Yang ada malah nggak enak di hati karena gosipin kejelekan orang padahal kejelekan sendiri aja berusaha ditutup-tutupi. Hadeuuh. Dan kalo ada di antara kalian yang ngegosip cuma buat ngabisin waktu, maka kalian menambah daftar ‘one day with nothing’ kalian.

Maksudnya apa? Kalo ngegosip, teruuus ampe lamaaa banget dan tanpa sadar hari itu udah mau selesai, di masa depan nanti kalian pasti bakal nyesel.

Well, sejujurnya, aku juga pernah menambah daftar ‘one day with nothing’ dengan melakukan hal nggak berguna. Besoknya aku langsung nyesel karena nggak ngelakuin hal-hal yang bermanfaat kemarinnya. Jadi, sebelum kalian nyesel di masa depan, nyesel sekarang aja, oke? Waktu nggak bisa di putar, sementara poin penghantar ke neraka bertambah karena gosip, dan kematian itu lebih deket dari satu tarikan napas, loh! Duh… jangan sampe deh, ya!

Bagi kamu yang ngegosip karena penasaran, atau sekadar kenal sama artis yang digosipin akhirnya punya hasrat pengen tahu. Plis, jangan ikutin hasrat pengen tahu itu. Berbahaya! Hasrat pengen tahu itu ngebimbing kalian buat melakukan hal yang berdosa. Dan dosa menjerumuskan ke nereka. Duh, duh, kalo udah gitu tinggal berdoa aja semoga kita semua termasuk orang-orang yang dijauhin dari neraka!

Oya, ada satu alasan orang suka ngegosip yang bikin aku geleng-geleng kepala. Supaya bisa dapet temen! Heuh… padahal dalam al-Quran surat al-Furqan ayat 27-29 yang artinya:

“Dan ingatlah pada hari ketika orang-orang zalim menggigit dua jarinya (menyesali perbuatannya), seraya berkata “Wahai! Sekiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama Rasul. Wahai celaka aku! sekiranya (dulu) aku tidak menjadikan si fulan teman akrabku. Sungguh dia telah menyesatkan aku dari peringatan (al-Quran) ketika (al-Quran) itu telah datang kepadaku. Dan setan memang tidak mau menolong manusia.”

Sobat gaulislam, sebelum kita semua nyesel di akhirat karena di dunia salah pilih temen yang bukannya menolong dalam kebaikan tapi malah ngebimbing ke neraka, pikir mateng-mateng dulu sebelum berteman sama orang yang suka bergosip. Lagian, temen yang baik itu nggak mungkin menjadikan alasan ‘gosip’ sebagai ikatan pertemanan. Justru mereka seharusnya menjalin pertemanan untuk sama-sama menuju lebih baik di jalan Allah Ta’ala.

Eh, kalo kamu merasa sayang banget sama temen kamu, tapi dia sering bergosip, ayo mulai berdakwah dengan ngajak temen kamu itu supaya nggak ngegosip lagi, itu sangat-sangat-sangat bagus. Mencegah yang munkar, mengajak ke yang ma’ruf! Hehe…

Oya, bagi kamu yang haus informasi, jangan jadiin berita gosip sebagai salah satu sumber informasi, apalagi pusat informasi. No, no, NO! Ada banyak alesan kenapa itu saaangat dilarang. Yang paling kuat adalah karena yang namanya info itu memberi pengetahuan dan pemikiran baru yang fresh supaya pikiran kita itu luas. Sementara gosip belum tentu keakuratannya dan malah kebanyakan cuma asumsi semata karena kekurangan remeh yang dimiliki orang itu. Hal itu bikin kita berpikiran sempit karena cenderung teruuus nyari kejelekannya. Wah, bahaya, tuh!

 

Berprestasilah, tinggalkan gosip!

So, dari semuaaa hal yang udah aku sebutin dan jabarin, ada nggak sih, manfaatnya? Jawabannya, udah pasti nggak ada! Bukannya nambah manfaat, yang ada malah nambah dosa! Iya, dosa, poin yang bikin kalian menjauuuuh dari surganya Allah Ta’ala!

Nah, ketimbang antusias ngegosipin seleb yang ngabisin energi, pegelin mulut karena ngomong terus, pegelin tangan karena nyinyirin seleb ini-itu via media sosial, bikin otak kebakar karena terus-terusan nyari kejelekan seleb ini-itu dan bikin hati puaaanas karena kejelekan artis, mending stop aja, STOP!

Coba gunain waktu-waktu kalian yang biasanya buat ngegoip hal remeh yang nggak penting dengan menggunakannya buat hal kebaikan. Waktu kalian yang berharga itu terlalu mahal harganya kalo cuma dibuat untuk ngegosip.

Itu sebabnya, daripada baca gosip ter-hot dan terkini di medsos atau dunia nyata, mending baca artikel tentang sirah Nabi. Biar tahu, sejarah Nabi shallallahu ‘alaihi wasalam tercinta, biar makin cinta! Kalo lagi semangat-semangatnya nerima asupan informasi, terima info-info yang jauuuuh dari gosip. Karena gosip itu ghibah walau laris dibahas, tapi tetap aja ghibah itu dosa. Inget, DOSA! [Zadia “willyaziza” Mardha]

Leave a Reply

%d bloggers like this: