Cekal Prom Night Party!!

Kayaknya nggak ada abisnya teman remaja bikin heboh. Sekarang ini, selain teman remaja lagi pada sibuk nyiapin untuk ujian, ternyata nggak sedikit juga yang justru nyiapin pesta perpisahan. Istilah kerennya, Prom Night Party. Istilah prom, diambil dari kata promena?¬de yang artinya pergi jalan-jalan dengan orang lain. Kalo prom night, jalan-jalannya berarti ber?¬dansa dengan orang lain.Walah?

Prom night ini lagi heboh-hebohnya diob?¬rolin. Nggak di kantin, nggak di kelas, malah sampe di WC sekalipun yang jadi bahan obrolan adalah seputar prom night (idih, sempet-sem?¬petnya?). Duh, apa nggak ada bahan obrolan lain? Misalnya, tentang bahan ujian yang kudu dipelajari, atau kalo udah lulus mau ngapain. Tapi ya, inilah fakta sebagian besar teman re?¬maja kita. Gaulnya yang nggak-nggak aja.

Sobat muda muslim, namanya juga pes?¬ta, apalagi pesta yang katanya cuma sekali seumur hidup, pastinya kudu tampil all out tuh. Dari mulai dandanan, make up, tunggangan, tongkrongan, sampe gacoan. Pokoke kudu berani tampil beda dan sedep dipandang mata. Itu sebabnya sebagian besar teman kamu ada yang udah siap-siap dari sekarang untuk ngada?¬in pesta perpisahan sekolah itu, yang tentunya bakalan heboh banget deh.

Nah, karena merasa kudu tampil all out, maka soal dandanan pun kudu yang ciamik en menarik. Baju model hippie dan gypsi yang seka?¬rang lagi ngetren, dijamin nggak bakalan luput dari daftar belanjaannya anak cewek. Belum lagi kudu nyiapin aksesoris yang meriah tapi romantis. Sampe soal makanan, minuman, mo?¬del acara, dan tentunya soal jenis musik udah disiapin dan disusun anggarannya.

Urusan jenis musik juga katanya kudu heboh dong. Masak prom night party musiknya dang?¬dut, apalagi campursari? Kata teman kita, yang heboh sekalian, bila perlu ngedatangin artis beken. Muter lagu-lagu yang asyik punya, tipe “world musicâ€?. Atau lagu-lagu slow latin yang ngetop kayak No Me Ames-nya J. Lo dan Marc Anthony atau Spanish Eye-nya Madonna. Untuk semua itu, tentu kamu kudu bikin proyeksi. Kira-kira, berapa sih uang yang kudu dirogoh dari kocek ortu kamu? Nah, lho.

Well, inilah pesta anak muda yang kata?¬nya sekalian “syukuranâ€? kelulusan. Mereka me?¬rasa bahwa inilah saat yang tepat untuk mem?¬buat kenang-kenangan, dan bersenang-senang tentunya. Oya, karena Prom Night adalah acara spesial, maka kudu memakai dandanan yang spesial, tunggangan spesial, makanan dan mi?¬numan yang spesial juga, termasuk gebetan yang tentunya istimewa. Biar bisa dipamerin ke teman-teman yang datang di acara glamour itu.

Sobat muda muslim, teman remaja yang punya rencana ngegelar hajatan itu, makin panas aja karena dikomporin dengan maraknya media massa yang mendukung niat dan tekad mereka. Film misalnya, jauh-jauh hari udah siap dengan tayangan yang ada hubungannya dengan acara tersebut. Majalah, tabloid, en koran rame-rame ngangkat berita seputar prom night. Celakanya, banyak majalah remaja yang getol banget narik-narik remaja supaya ikutan atau ngadain pesta prom night. Ya, jadi makin bikin remaja geregetan aja pengen cepet-cepet hadir di acara spesial itu.

Film Dawson’s Creek, misalnya, dalam episode “menyambut prom nightâ€? ini, meng?¬angkat tema acara prom, meski pemirsa remaja kudu merasa unhappy. Kenapa? Acara prom yang katanya kudu meriah, saat yang spesial banget bagi mereka yang udah punya gandeng?¬an. Hingga harus maksain tampil cantik dan me?¬narik, eh, di episode itu, Dawson’s Creek beda banget dengan harapan sebagian besar pemir?¬sanya. Kok bisa?

Sebab, di episode itu, mengutip tulisan di majalah GADIS, pasangan Dawson-Gretchen, Pacey-Joey, Jen-Mark, serta Jack dan Toby yang awalnya berjalan lancar dan bakalan menyenangkan, eh, begitu mereka tiba di kapal pesiar (bayangin, kapal pesiar!) tempat pesta berlangsung, Pacey yang terancam nggak lulus SMU mulai rewel hingga Joey berpaling ke Dawson (hmm, betapa mudahnya hati berpaling, kayak di iklan Antis itu lho….). Joey ama Dawson pun berdansa mesra, sampai Pacey dan Gretchen memergoki mereka berdua. Karuan aja, Pacey yang cemburu berat marah-marah dan langsung mutusin hubungannya dengan Joey saat itu juga di depan semua orang. Hmm.. teman remaja yang nonton episode ini, yang merasa senasib dengan Joey, pasti deh bakal luka hatinya. Meski itu di acara semeriah prom night party. Walah?

Ajang gaul bebas
Bener. Nggak boong. Selain bikin nguap duit jutaan rupiah, prom night ini juga memberi peluang bagi pesertanya untuk bebas bergaul dengan lawan jenis. Apalagi memang acara ini udah punya tujuan khusus, yakni tampil menarik bareng gandengan. Rasanya nggak seru kalo kebetulan nggak bawa kecengan datang ke prom night party. Tanpa gebetan nekad datang ke pesta seheboh itu? Wah, tentu bikin sebel dong. James Van Der Beek aja pernah bete bin gondok. “Pesta prom saya nyebelin banget. Soalnya, waktu itu saya datang sendirian. Be?¬lum punya cewek, sih.â€? sesalnya. (GADIS, 14/XXX/24 Mei-3 Juni 2002)

Sobat muda muslim, teman-teman kita di sini pun nggak jauh beda. Bukan beda sih, tapi udah seperasaan dan satu pikiran dengan remaja Amrik. Mereka yang bakal datang ke pesta prom night tentunya udah nge-date duluan sama pasangannya. Kalo udah sampe di sana, rasanya nggak ada yang berani ngasih jaminan kalo acaranya bakalan tertib. Maksud?¬nya, sepi dari persoalan esek-esek dengan pa?¬sangannya. Wong yang demonstrasi maha?¬siswa tahun 1998 aja, banyak ditemukan kon?¬dom (he..he..he.. tahu kan yang kita maksud?) di gedung DPR tempat mereka nginep bela-belain ngegolin reformasi itu, apalagi yang sudah jelas-jelas pesta? Plus acaranya di-setting menuju ke “sonoâ€? lagi. Nggak ada jami?¬nan bersih kan?

Prom Night Party, emang salah satu tradisi yang nggak bener dari masyarakat Amrik. Kita tahu, kebanyakan dari mereka, baik remaja maupun orang dewasanya udah terbiasa hidup ngedugem, seks bebas, narkoba, hedonis en permisif banget. Mereka bebas nilai. Dengan begitu, boleh dibilang budaya ini emang sampah!

Emang sih, kalo menuruti hawa nafsu, kayaknya asyik banget tuh pergi ke pesta perpi?¬sahan bareng gandengan. Sekalian bisa nunjuk?¬kin ke teman-teman kalo dirinya cukup pantas untuk mendapatkan gebetan. Syukur-syukur yang jadi gacoan kamu itu orangnya cool en cute banget kayak gerombolan F4. Wuih, betapa bahagianya hati ini. Rasanya kaki kamu udah nggak nginjek tanah lagi. Terbang! Zwiiiing…! Saking senengnya tentu. Begitupun kalo yang cowok berhasil diminati gadis-gadis secantik Katie Holmes, Sarah Michelle Gellar, Leslie Bibb, dan yang lainya. Dunia begitu terang benderang, alias ngagebray!

Ngedugem banget
Ugh, kalo liat mereka yang udah pasang kuda-kuda untuk menggelar pesta prom night itu, rasanya kita sedang berada di tengah-tengah kalangan berkantong tebel. Gimana nggak, dandanan, makanan, minuman, model acara, tunggangan, dan juga pagelaran musik dibikin super heboh. Dan untuk semua keperluan itu, nggak mungkin cukup ngeluarin duit sedikit.

Di Amrik sono, asal budaya prom night ini, yang biasa ngadain adalah anak-anak grade 12 (setara dengan kelas 3 SMU). Maklum, mereka udah siap-siap cabut dari sekolahnya. Sebelum cabut, lebih seru dong kalo ngadain acara prom night itu. Mengutip laporan majalah GADIS, buat anak cewek Amrik, prom night party adalah a big deal. Saking big deal-nya, mereka nekat membeli gaun yang harganya 500 dollar! (sekitar 5 jt perak bila 1 dollar setara dengan Rp 10.000) Hih, gila-gilaan deh!

Nggak cukup dengan dandanan aja, anak cewek di negeri Paman Sam juga bela-belain nyari pasangan prom (date), yang bakal ngasih corsage (bunga plastik untuk dipakai di perge?¬langan tangan). Dan biasanya anak cowok rela nyewa tunggangan sekelas limousine untuk menjemput pasangannya. Wacksss….itu kan mobil kelas jetset? Justru karena mereka pengen tampil dugem (dunia gemerlap), sobat!

Itulah acara prom night yang ditunggu-tunggu sebagian besar remaja, termasuk rema?¬ja di negeri yang kaya dengan utang luar negeri ini. Meski tentunya nggak seheboh bila diban?¬dingkan dengan acara prom night yang digelar oleh remaja Amrik. Tapi tetap, untuk ukuran kehidupan di musim paceklik ekonomi kayak sekarang, ngadain pesta begitu udah luar biasa (baca: kebangetan!).

Sobat muda muslim, terus terang kita prihatin sekaligus khawatir sama teman-teman kita yang begitu. Prihatin, karena ternyata mereka masih bisa tertawa dan menari di atas penderitaan sebagian besar rakyat negeri ini yang memang lagi nelangsa. Jadi menumbuhkan sikap cuek, alias nggak peduli sama orang lain. Dan jelas hal itu juga bikin kita-kita khawatir, sebab kondisi tersebut akan menciptakan gene?¬rasi aktivis dugem. Kalo udah maniak nge?¬dugem, rasanya harga diri juga bisa dijual, yang penting tampil keren. Wah, celaka dua belas!

Masih mending yang emang ortunya tajir, bagaimana dengan yang kismin tapi gengsinya gede? Bisa-bisa jemuran orang juga diembat buat beli aksesoris pesta prom night. Ih, jangan sampe deh.

Sobat muda muslim, jangan lagi berpikir soal gengsi di depan teman-teman. Mahluk yang bernama gengsi itu bila dituruti maunya, ibarat kanker ganas yang bercokol dalam tubuh yang terus menerus menggerogoti hidup kita. Nggak ada matinya! Begitulah gengsi, tidak pernah ada kata berhenti, kecuali kita sendiri yang mau melakukannya.

Lagi pula, sebenarnya orang lain akan menghargai kepribadian kita pada tingkah laku dan cara berpikir, bukan pada penampilan. Memang sih lazimnya manusia, akan mengukur pribadi orang dari penampilan. But, percaya saja kalau kemudian orang akan terpesona pada cara bersikap dan cara berpikir kamu.

Lagipula apa pantas kita bermewah-mewah, sementara di kanan-kiri, bahkan mung?¬kin depan-belakang kita menjerit-jerit kelaparan. Apa iya kamu tega?

Setelah pesta berakhir…
Sobat muda muslim, lulus bukan berarti bebas merdeka dan nggak ada halangan lain. Apalagi bagi kamu yang masih duduk di bangku SMP, tentunya kudu mikirin di SMU mana kamu nerusin belajar. Bagi yang sudah lulus SMU, masih harus dipertegas, mau kuli (he..he..he.. sori, rada bikin merah kuping) atau mau kuliah? Jangan cuma heboh wara-wiri ikutan or ngadain prom night party, sementara masa depan kamu masih burem.

Lulus bukan berarti selesai pekerjaan kita. Nggak sayang. Masih banyak tugas yang kudu kita kerjakan. Kamu yang lulus SMU, tentunya kudu mikirin jauh-jauh hari untuk masa depan kehidupan kamu. Kalo mau kerja, berarti dari sekarang udah nyiapin segala kebutuhan?¬nya. Daripada uang itu dibuang-buang di acara prom night, mendingan ditabung. Iya nggak? Bagi kamu yang mau nerusin studi, maka udah dari sekarang ancang-ancang. Mau di swasta atau ikut UMPTN? Itu harus sudah dirancang dari sekarang. Tul nggak?

Sobat muda muslim, hidup ini bukan sekadar untuk main-main. Hidup adalah perju?¬angan, dan itu butuh pengorbanan dari kita. Apalagi untuk urusan masa depan kita. Jangan sampe berani mengorbankan masa depan, ha?¬nya untuk setitik kenikmatan semu saat ini.

Hmm… setelah pesta berakhir, kita mau apa? Sayang banget kalo cuma jadi pelengkap penderitaan bagi negeri yang udah carut-marut ini. Mulai sekarang, berpikir jernih deh. Kita kan seorang muslim. Bisa kan? Yes!

(Buletin Studia – Edisi 099/Tahun ke-3/27 Mei 2002)

%d bloggers like this: