Jika Ini Ramadhan Terakhir Kita…

gaulislam edisi 601/tahun ke-12 (24 Sya’ban 1440 H/ 29 April 2019)

Assalaamualaikum… yosh, apa kabar Bro en Sis sekalian? Insya Allah baik semua yah. Eh, ngomong-ngomong tinggal hitung hari menjelang Bulan Ramadhan yang insya Allah hari pertamanya di pekan depan, loh. Gimana persiapan kamu menjelang Ramadhan?

Coba deh, kita tulis ya. Ada yang udah siapin seperangkat alat sholat, eit, bukan buat mahar yah, tapi buat tarawih nanti (jangan nge-blush dulu sista!). Jangan lupa al-Quran, taruh di tempat yang bisa dijangkau, biar kalo mau baca jadi gampang, nggak pake alesan males ngambil. Nah, yang terpenting adalah: niat. Luruskan niat kita berpuasa dan melakukan amal shalih lainnya di bulan Ramadhan adalah untuk menggapai keridhoan Allah Ta’ala ya. Jangan untuk tujuan yang lain!

Khusus buat para Sista nih, udah diganti belum puasa Ramadhan tahun lalu? Nah, untuk para Mas Bro (Sista juga kalo mau boleh, kok) karena ada di Bulan Syaban, cus lah banyak-banyak berpuasa juga. Selain Bulan Syaban termasuk bulan haram yang dianjurkan banyak beramal shalih di bulan itu, hitung-hitung sebagai latihan buat nyambut Bulan Ramadhan nanti, biar nggak kaget pas puasa 29 or 30 hari berturut-turut gitu, hehehe…

Oke, oke, aku sebutin, deh, biar pada semangat. Jangan lupa siapin pisang dan buah-buahan lainnya, sirup, gorengan (bahannya aja, ya Bro en Sis, biar nggak basi!). Yups, semua itu nggak lain ngga bukan buat bikin kolak, es buah, de el el… untuk menu berbuka!

Yah, belum apa-apa udah ngomongin makanan, jadi laper kan! (sorry)

Menyambut Ramadhan

Dulu sih, yah, waktu aku masih ucul-ucul gitu, kalau menjelang Bulan Ramadhan biasanya itu ramee banget. Anak-anak pada mukul-mukul ember bekas, neriakin “Sahuuur… Sahuuurr….” Padahal itu tengah hari bolong, bukan hari puasa pula. Jalanan ramai apalagi kalau menjelang maghrib, padahal belum masuk bulan puasa. Dan… main layangan! Yup, biasanya di Bulan Ramdhan di kampung aku, mulai dari anak-anak sampe orang dewasa kumpul di lapangan buat main layangan, baik menjelang bulan puasa bahkan di bulan puasanya sekali pun.

Dulu, perasaan aku waktu kecil menjelang bulan puasa itu deg-degan, antara takut sama senang. Takut karena, “Aduh mau puasa nih, nanti kalo kelaperan gimana?”. Tapi juga senang, karena berarti bakal lebih banyak es buah, makanan, dan habis itu… lebaran! Biasalah, pikiran anak kecil, ya gak, Bro en Sis? Iya dong!

Tapi, itu dulu. Kalo sekarang… emh, yup, rasanya agak sulit ngeliat pemandangan harap-harap cemas kayak gitu lagi menjelang Ramadhan. Bukan cuma anak-anak nggak seantusias dulu dalam menyambut Bulan Ramadhan, tapi remaja dan dewasanya bahkan nggak se-welcome itu pada Bulan Ramadhan.

Meski iklan sirop semarak di TV, meski iklan makanan menu berbuka banyak diputerin, dan meski sinetron ala Ramadhan udah ditayangin. Ckckck… (geleng-geleng kepala) walaupun banyak yang say: Marhaban yaa Ramadhan, tapi nggak sedikit juga millennial yang nganggep biasa semua itu. Seolah udah bosan sama rutinitas yang itu-itu aja. Ngga terlalu antusias menyambut bulan penuh kemuliaan ini. Ter-la-lu!

Waktu untuk leveling iman dan pahala

Sobat gaulislam, ehm… nggak ada yang nyadar kan, kalo aku pakai kata leveling yang biasanya jadi istilah para gamer buat naikin level, hehehe…

But, bukan game yang bakal dinaikkin levelnya di sini, Bro en Sis. Tapi iman dan pahala. Yup, Ramadhan ini adalah waktu terbaik, sekali lagi, WAKTU TERBAIK bagi bro en sis yang insya Allah dirahmati Allah untuk menaikkan level iman dan pahala kita, loh! Nggak percaya? Caw, lah…

Bulan Ramadhan ini adalah bulan mulia, lho. Kenapa disebut bulan mulia? Karena pada bulan itu Allah menurunkan banyak berkahnya. Padahal setiap hari aja kita udah dikasih banyak berkah sama Allah. Yuk sebutin, mulai dari bernapas, rezeki, kemudahan dalam mengahadapi sesuatu, de el el yang ngga keitung jumlahnya. Tapi di Bulan Ramadhan nih, Bro en Sis, Allah akan menurunkan berkahnya berkali-kali lipat lagi. Mantep kan, ah bukan, tapi, MANTUL: mantap betul!

Selain Ramadhan dipenuhi berkah, Ramadhan juga penuh dengan ramat Allah. Kalo digambarin, rahmat Allah di bulan Ramadhan turun secara cuma-cuma. Tinggal manusianya aja yang harus pinter ngeliat ‘way to get rahmat Allah’ alias ‘jalan menuju rahmat Allah’.

Nah, kalo kita mampu mendapatkan rahmat Allah di bulan ini, insyaa Allah, iman kita akan naik level. Dan berkat jurus jitu leveling iman ini, iman kita bakalan semakin kuat, kokoh, seteguh gunung! Amiin.

Dan… ini yang ditunggu-tunggu, di Bulan Ramadhan Allah memberikan lebih banyak pahala kepada hamba-hambanya yang beriman, baribadah dan beramal sholeh. Dalam hadits, diriwayatkan kalau amalan sunnah di bulan Ramadhan memiliki pahala yang sama dengan amal wajib. Satu amal wajib yang dikerjakan di bulan ini setara dengan 70 amal wajib.

Oh-kay… so amazing banget, yah, Bro en Sis, pahalanya. So big like. Really-really big-much. Sayang banget kalau di bulan ini kita, sebagai seorang muslim yang lagi nabung pahala supaya masuk surga, menyia-nyiakan kesempatan yang datang setahun sekali buat berleha-leha, tidur-tiduran doang, atau do-thing-that-nothing. Padahal satu amal kebaikan aja, pahalanya dilipat gandakan sampai 70 kali lipat.

Misal baca Quran ha-mim doang aja pahalanya udah… (eh, itung dulu) banyak banget! Belum lagi kalau kita sedekah, meski cuman 500 perak, tapi pahalanya… (glek) buanyak, apalagi kalau sedekahnya lima ratus ribu! Sekali lagi, MANTUL!

Tadi udah disebutin berkah, rahmat, dan banyak pahala. Tapi Ramadhan, nggak cuma sampe di situ kenikmatannya. Di Bulan Ramadhan ini ada peristiwa istimewa, yaitu: lailatul qadr.

Di malam qadr, biasanya di sepuluh hari Bulan Ramadhan, ada satu malam yang kalau kita melakukan amal sholih di malam itu, pahalanya setara dengan seribu bulan. Yup, SERIBU BULAN! Padahal berbuatnya cuma di satu hari itu doang tapi seolah kita melakukannya setiap hari selama seribu bulan. Daebak!

Oya, di bulan Ramadhan pula sering diperingati peristiwa nuzulul quran, yaitu pertama kali turun kitab al-Quran. Yup, bro en sis, Quran yang merupakan perkataan Allah, petunjuk bagi seluruh umat manusia, pertama kali diturunkan di Bulan Ramadhan.

Sangat istimewa sekali, kan, Bro en Sis, Bulan Ramadhan ini. So, ayo, bergegas kita persiapkan, bikin list kalau perlu, amal sholih apa aja yang harus kita lakuin di bulan ini. Supaya iman dan pahala kita naik level! Amiin.

Hindari do-thing-that-nothing!

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Apa itu do-thing-that-nothing? Persis seperti artinya, melakukan sesuatu yang bukan apa-apa. Alias, sia-sia!

Well, bagi para penganut ‘tidur aja berpala, ya udah mending tidur seharian’ let’s wake up! Hal-hal semacam itulah yang termasuk dalam kategori do-thing-that-nothing. Melakukan sesuatu tapi sia-sia. Sia-sia karena melewatkan buat dapetin pahala yang berkali-kali lebih buesar lagi.

Coba bayangkan, ketika kita tidur, yang walaupun dapet pahala tapi kalo ditimbang (misal) cuma sekilo, orang lain di luaran sana yang mengikuti kegiatan pesantren kilat pahalanya (misal) udah seribu kilo. Aduh, dari sekilo ke seribu kilo, jauh banget yah, Bro en Sis. Tapi memang begitu, berbeda antara orang yang tidur selama Ramadhan sama orang yang melakukan banyak aktivitas amal sholih di Bulan Ramadhan.

So, sebelum nyesel karena perbedaan timbangan pahala yang jauuuuhnya ke awang-awang, bersegeralah melakukan aktivitas amal sholih dari sekarang. Iya, sekarang, bukan pas bulan Ramadhan nanti. Apa, ada yang nanya, kenapa? Jawabannya, supaya terbiasa, nggak kaget lagi pas di Bulan Ramadhan tiba-tiba kita diledekin orang sok alim atau sok rajin. Udah kebal sama omongan orang, “Ih, si itu hijrah, nih, cieee (versi ngeledek)”.

Kalau perlu, nasehatin si yang ngeledek, kalau kamu, iya, kamu! Kamu mau dapetin (kalau bisa) semua pahala di Bulan Ramadhan, nggak kebuang satu pun. Biar Ramadhan tahun ini nggak sia-sia kelewat begitu aja cuma buat tidur, nongkrong kurang cantik di café, ngabuburit kurang faedah di pinggir jalan, de es be.

Yuk, Bro en Sis, tulis besar-besar di cermin kamar atau rumah kamu: PENGEN DAPETIN PAHALA YANG BANYAK DI RAMADHAN TAHUN INI.

Yups, supaya tiap ngaca (yang pasti sering) kita semakin termotivasi buat beramal sholih dan beribadah. Cus, lah…

If it’s my last Ramadhan…

Tiba-tiba jadi keinget nih, sama almarhum embahku yang tahun lalu meninggal. Tahun lalu, beliau masih bisa berpuasa, meski dalam keadaan kurang sehat, dan merayakan Idul Fitri bareng kami keluarga besar. Tapi tahun ini, nggak cuma beliau nggak bisa lagi meraih pahala yang banyak di Bulan Ramadhan, beliau juga nggak bisa merayakan hari kemenangannya umat Islam.

Dear, Bro en Sis, jika ini Ramadhan terakhir kita, bagaimana perasaan kamu? Takut, sedih, deg-degan? Takut, gimana kalau ternyata amal yang kita bawa nanti nggak cukup buat dapetin tiket masuk ke surga. Sedih, karena nggak bisa lagi berkumpul sama keluarga dan dapetin banyak pahala buat dapetin tiket masuk ke surga. Deg-degan, siksa macam apa yang bakal kita dapet kalau ternyata… kita nggak langsung masuk surga.

Dear Bro en Sis, if it’s your last Ramadhan, what will you do? Jika ini Ramadhan terakhir kalian, apa yang akan kalian lakukan? Memuaskan diri dengan mendapatkan semua kenikmatan dunia, nggak peduli itu ngelanggar hukum Allah atau nggak, atau perbanyak amal sholih dan ibadah untuk bekal di akhirat?

Dear Bro en Sis, jika ini Ramadhan terakhir kita, sudahkah kita bertanya kepada diri sendiri, udah sesiap apa kita menghadap Sang Pencipta nanti di hari ketika anggota tubuh kita memberi kesaksian atas apa yang tubuhnya lakukan selama di dunia. Apakah penuh dengan perjalanan nikmat menuju kemaksiatan, atau penuh dengan perjalanan sulit untuk ibadah dan amal sholih?

So, Bro en Sis, jika ini Ramadhan terakhir kita, ingin seperti apa kematian kita? Kematian yang baik, dengan cara yang baik, ketika kita melakukan sesuatu yang baik. Atau kematian yang buruk, dengan cara yang buruk, ketika kita melakukan sesuatu yang buruk?

Pastinya, Bro en Sis sekalian (termasuk aku) pengennya dapet kematian yang baik, dong. Harus! Kematian yang dikenang dalam pikiran orang-orang yang hidup sebagai kenikmatan yang bikin iri. Makanya, ayo kita pergunakan waktu Ramadhan ini dengan seeebaik-baiknya. Jadi, kalau ini Ramadhan kita yang terakhir, kita nggak akan menyesal. Insya Allah.

Kalau menyesal di dunia, nggak papa, karena bisa mencobanya lagi, lagi, dan lagi. Tapi menyesal di akhirat? Ngga akan ada kesempatan kedua! Catet, ya! [Zadia Mardha | IG @willyaaziza]

Leave a Reply

%d bloggers like this: