Thursday, 18 April 2024, 23:12

gaulislam edisi 818/tahun ke-16 (8 Dzulhijjah 1444 H/ 26 Juni 2023)

Nah lho, nggak salah nih ngasih judul? Hehehe… kamu jangan protes dulu dong. Banyak juga lho yang ngaji (terbiasa dengan kegiatan keislaman) tapi pacarannya minta ampun kuatnya. Ini khusus berlaku buat yang ngajinya cuma ikut-ikutan or emang nggak paham. Cuma modal semangat doang, tanpa pengen paham lebih dalam. Kadang, ada juga lho yang emang nafsunya lebih gede ketimbang nalarnya. Berbahaya banget, tuh!

Bahkan banyak juga di antara mereka yang jadi aktivis remaja masjid atas aktivis rohis di sekolah. Awalnya sih ukhuwah, tapi kebablasan jadi demenen. Mulanya cuma bergaul sesama pengurus pengajian, lama-lama muncul benih-benih cinta. Bersemi dalam dada dan melahirkan kerinduan. Jangan sampe tancap gas ngelakuin pacaran dan gaul bebas. Hati-hati euy, bisa gaswat!

Sobat gaulislam, jangan heran or jangan kaget, sebab siapa pun orangnya, termasuk anak ngaji, bisa tumbuh dalam dirinya rasa cinta, rasa sayang, juga pengen memiliki begitu ngelihat lawan jenisnya. Ser-seran aja dalam dada kalo kebetulan bertemu di masjid or di perpustakaan. Bergetaran dalam jiwa (apalagi kalo ditambah naik bajaj, dijamin vibrasinya lebih kuat tuh! Hehe…). Pokoknya, seperti ada yang bergejolak dalam hati. Tapi sulit untuk dilukiskan dengan kata-kata (cieee…). Pokoknya, bikin jantung berdetak dua kali lebih kenceng deh. But, itu wajar kok. Namanya juga manusia. Suer.

Malah boleh jadi, kalo iman kamu nggak kuat-kuat amat, bisa-bisa kecemplung melakoni aktivitas pacaran layaknya mereka yang masih awam dengan ajaran Islam. Maklumlah sobat, kalo nafsu udah jadi jenderal, akal sehat jadi keroconya. Celaka dua belas euy!

Itu sebabnya, tetap tenang dan waspada plus sabar kalo rasa cinta melanda pikiran dan perasaanmu. Jangan lupa diri, apalagi lupa ingatan. Bisa kok ngendaliin rasa cinta agar tetap dalam tatanan syariat. Nggak bebas dan bablas melanggar syariat.

Saat cinta mulai bersemi

“Aku tak tahu apakah pesonanya yang memikat, atau mungkin akalku yang tak lagi ada di tempat.” Bunyi salah satu syair dalam kitab Raudhah al-Muhibbin wa Nuzhah al-Musytaqin.

Cinta itu anugerah Allah Ta’ala. Setiap manusia memiliki gharizah an-Na’u alias naluri untuk melestarikan jenis. Wujudnya, ada ketertarikan antar lawan jenis. Udah gitu, nggak mengenal status lagi. Mau doi pelajar, guru, tokoh masyarakat, anak ngaji, ulama, dan bahkan kepala negara. Cinta bakalan tumbuh di dada mereka. Zaman ortu kamu remaja, kayaknya di antara mereka ada juga yang inget deh dengan kasusnya Bill Clinton dan Monica Lewynski? Hmm.. itu perselingkuhan yang mengguncang Gedung Putih. Geger seisi dunia. Awalnya, jelas rasa cinta. Meski akhirnya disalip oleh hawa nafsu.

Hati-hati lho, anak ngaji juga bisa tergoda saat cinta mulai bersemi. Ehm..ehm.. kamu jadi sering tampil klimis kalo pergi ke sekolah or kampus. Dandanan jadi rapi jali. Pendek kata, pengen tampil beda dan sempurna di hadapan sang pujaan hati. Sering terjadi lho, cinta lokasi sesama aktivis pengajian. Bisa dianggap wajar sih, sebab cinta itu naluriah. Udah built-in saat manusia diciptakan oleh Allah Ta’ala. Dalam salah satu friman-Nya (yang artinya): “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak,” (QS Ali Imraan [3]:14)

Cuma masalahnya, saat cinta mulai bersemi, jarang ada yang bisa bertahan dari godaannya yang kadang menggelapkan mata dan hati seseorang. Jangan heran dong kalo sampe ada yang nekat pacaran. Jangan sampe ada yang bilang, “Wah, aktivis masjid kok pacaran?”, “Kok mereka yang aktif di rohis malah pacarannya hot.” Aduh, malu atuh!

Kalo udah gitu, bisa ngerusak predikat. Bener. Sebab, serangan kepada orang yang punya predikat ‘paham agama’ lebih kenceng. Jadi kalo ada aktivis pengajian yang pacaran, orang di sekililing mereka dengan sengit mengolok-olok, mencemooh, bahkan mencibir sinis. Kejam juga, ya? Bandingkan dengan orang yang belum paham agama, atau nggak aktif di organisasi kerohanian Islam, biasa-biasa aja tuh respon mereka yang tadinya nyinyir banget pas yang ngelakuin pacaran adalah aktivisi rohis. Sobat, inilah semacam ‘hukuman sosial’ yang kudu ditanggung seseorang yang udah dipandang ngerti. Padahal, sama aja dosanya. Tapi, seolah lebih besar kalo itu dilakukan oleh aktivis pengajian. Gawat!

Jadi hati-hati deh, jangan sampe kamu kebablasan jadi demenan, padahal kamu niat awalnya mau menjalin ukhuwah sesama aktivis pengajian. Jadi, jelas emang kudu ada aturan mainnya. Nggak sembarangan bergaul, lho.

Jangan main api dong!

Iya, bara bisa jadi api yang berkekuatan besar dalam membakar apa saja yang ada di hadapannya, manakala kita rajin ngipasin. Makanya, jangan main bara api, bisa berabe dan bikin banyak dosa. Kejahatan terjadi bukan karena niat pelakunya saja, tapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah!

Betul, gaul bebas bisa bablas. Oke deh, supaya gaul kamu sesama aktivis pengajian selamat di dunia dan di akhirat, ada beberapa poin yang kudu diperhatikan. Jangan sampe ukhuwah malah jadi pacaran.

Pertama, kurangi frekuensi pertemuan yang nggak perlu. Memang, kalau sudah cinta, berpisah sejam serasa 60 menit, eh maksudnya setahun. Bawaannya pengen ketemu melulu. It’s not good for your health, guys! Ini nggak sehat. Perbuatan seperti itu bukannya meredam gejolak, tapi akan memperparah suasana hati kita. Pikiran dan konsentrasi kita malah makin nggak karuan. Selain itu bukan mustahil kalau kebaikan yang kita kerjakan jadi tidak ikhlas karena Allah. Misal, karena inceranmu jadi pembicara di acara pengajian, eh kamu bela-belain datang karena pengen ngeliat tampangnya, bukan untuk nyimak pengajiannya itu sendiri.

Ya, kurangi frekuensi pertemuan, apalagi kalau memang tidak perlu. Kalau sekadar untuk minjem buku catatan, ngapain minjem pada si dia, cari aja teman lain yang bisa kita pinjam bukunya. Lagipula, kalau kamu nggak sabaran, khawatir ada pandangan negatif dari si dia. Bisa-bisa kamu dicap sebagai ikhwan atau akhwat yang agre (maksudnya agresif). Zwing…zwing.. gubrak!

Kedua, jangan ‘menggoda’ dengan gaya bicara dan penampilan yang gimanaa.. gitu. Jadi jangan saling memberi perhatian. Bisa-bisa diterjemahkan lain, lho. Ati-ati deh. Firman Allah (yang artinya), “Jika kamu bertakwa, maka janganlah kamu terlalu lemah lembut (mengucapkan perkataan, nanti orang-orang yang dalam hatinya ragu ingin kepadamu. Dan berkatalah dengan perkataan yang baik.” (QS al-Ahzab [33]: 32)

Ketiga, menutup aurat. Nggak salah neh? Kalo aktivis kan udah ngeh soal itu, Bang? Bener. Harusnya memang begitu. Tapi, banyak juga yang belum tahu bagaimana cara mengenakan busana sesuai syariat. Selain wajib menutup aurat, juga dilarang tabarujj. Akhwatnya masih pake kerudung gaul yang ‘cepak’ abis! (kalo yang bener kan ‘gondrong’. He..he..). Iya, kerudungnya aja modis banget. Pake lipstik lagi bibirnya. Bedakannya tebel banget pula. Minyak wanginya? Bikin ikan sekolam ngapung!

Jadi buat para akhwat, jangan tabarujj deh. Duh, kebayang banget lucunya kalo aktivis pengajian tabarujj alias tampil pol-polan dengan memamerkan kecantikannya. Jangan ya, Allah Ta’ala berfirman (yang artinya) “…dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu” (QS al-Ahzab [33]: 33)

Keempat, kurangi berhubungan. Mungkin ketemu langsung sih nggak, tapi komunikasi jalan terus tuh. Mulai dari sarana ‘tradisional’ macam kirim-kiriman surat (nitip teman pula), sampe yang udah canggih macam via smartphone yang emang udah konek ke internet. Wuih, ketemu langsung emang jarang, tapi kirim DM di Instagram atau WhatsApp dan video call kuat. Apalagi kalo urusan chatting, pake ada jadwalnya segala. Udah gitu, kirim-kirim e-mail pula. Hmm… jadi tetep berhubungan, kan? Emang sih bukan masuk kategori khalwat. Tapi kan bisa menumbuhkan rasa cinta, suka, dan sayang? Termasuk bisa juga hal yang mudharat. Iya, ngerinya kalo video call malah jadi sarana pamer aurat. Nggak percaya? Jangan dicoba! Bahaya!

Kelima, jaga hati. Ya, meski sesama aktivis pengajian, bisikan setan tetap berlaku. Bahkan sangat boleh jadi makin kuat komporannya. Itu sebabnya, kalo hatimu panas terus karena panah asmara itu, dinginkan hati dengan banyak mengingat Allah. Mengingat dosa-dosa yang udah kita lakukan ketika sholat dan membaca al-Quran. Firman Allah Ta’ala (yang artinya), “Ingatlah dengan mengingat Allah hati menjadi tenang.” (ar-Ra’du [13]: 28)

Sobat gaulislam, kamu udah punya modal sekarang. Hati-hatilah dalam bergaul dengan teman satu pengajian. Jaga diri, kesucian, dan kehormatan kamu dan temanmu. Jangan nekat berbuat maksiat. Kalo udah kebelet, (emangnya buang hajat?) segera menikah saja kalo emang udah mampu. Kalo belum mampu? Banyakin aktivitas bermanfaat dan seringlah berpuasa.

Emang sih kalo pengen ideal, kudu ada kerjasama semua pihak; individu, masyarakat dan juga negara. Hmm.. soal cinta juga urusan negara, ya? Bener. Negara wajib meredam dan memberantas faktor-faktor yang selalu ngomporin masyarakat untuk berbuat yang nggak-nggak. Tayangan miskin manfaat di televisi, konten-konten di channel Youtube yang terkategori pornografi. Belum lagi pihak sekolah yang masih menganggap wajar siswa yang ngejalani aktivitas pacaran, dan masyarakat umum yang masih percaya bahwa pacaran adalah bagian dari realitas kehidupan dan sarana mencari jodoh. Ambyar!

Jadi, buat anak ngaji, yakni para aktivis rohis dan aktivis remaja masjid (termasuk juga para aktivis dakwah), jangan sampe ukhuwah di antara sesama aktivis berubah jadi sarana demenan alias pacaran! Pokoknya, malu atuh kalo ngajinya getol, tapi pacaran juga puool. Catet, ya! [O. Solihin | IG @osolihin]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *